Ngesti Pandawa

UGM Dukung Rencana Masa Belajar Mahasiswa S1 Hanya Lima Semester

UGM | Foto: liputan6
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Kepala Pusat Inovasi dan Kajian Akademik (PIKA) UGM, Hatma Suryatmojo, menyatakan UGM mendukung rencana Mendikbud Nadiem Makarim terkait lama kuliah mahasiswa Strata Satu (S1) hanya ditempuh dalam lima semester.

Menurutnya kebijakan tersebut merupakan bagian dari visi merdeka belajar yang digaungkan Mendikbud Nadiem Makarim.

UGM kata dia telah memulai konsep merdeka belajar sejak lama melalui kurikulum. Pada 2016 lalu UGM meluncurkan Kerangka Dasar Kurikulum (KDK) sebagai panduan pengembangan kurikulum di seluruh program studi. KDK dilahirkan seiring dengan kebutuhan dan era Revolusi Industri 4.0.

Pada pertengahan 2019 rektorat membentuk tim perumus kurikulum UGM yang terdiri dari unit PIKA, Direktorat Pendidikan dan Pengajaran (DPP) dan Kantor Jaminan Mutu (KJM).

Tim ini melakukan kajian terhadap berbagai kebijakan, kebutuhan keterampilan mahasiswa, kompetensi abad ke-21, fleksibilitas belajar, sinergi bersama mitra untuk pengembangan kompetensi dan pemanfaatan teknologi digital untuk pembelajaran dan diseminasi.

“Kebijakan Mendikbud tentang merdeka belajar dan kampus merdeka telah memberikan peluang besar dan selaras dengan apa yang sedang dikembangkan oleh tim kurikulum UGM,” katanya, seperti dikutip dari Harianjogja.com.

Sebelumnya, Mendikbud Nadiem Makarim merombak sejumlah kebijakan di universitas. Salah satunya mengurangi kewajiban belajar mahasiswa strata satu (S1) di program studi (prodi) atau jurusan menjadi 5 tahun.

Baca juga: Profesor UGM Inisiasi Pemanfaatan Limbah Peternakan Menjadi Bisnis Yang Menguntungkan

Sisanya, Perguruan Tinggi wajib memberikan hak bagi mahasiswa untuk secara sukarela (dapat diambil atau tidak) mengambil sistem kredit semester (SKS) di luar kampus tinggi sebanyak 2 semester (setara 40 SKS).

Di samping itu, mahasiswa boleh mengambil SKS di prodi berbeda di PT yang sama sebanyak 1 semester (setara dengan 20 SKS). Ketentuan itu nantinya tertuang dalam paket kebijakan Merdeka Belajar: Kampus Merdeka.

Namun, kata Nadiem, kebijkan tersebut tidak berlaku untuk prodi Kesehatan. Dalam paparan pokok-pokok kebijakan tersebut, Nadiem menjelaskan bahwa definisi SKS juga akan diubah dari ‘jam belajar’ menjadi ‘jam kegiatan’.

“Selama ini, SKS terbatas pada definisi pembelajaran tatap muka di dalam kelas. Padahal, proses pembelajaran mahasiswa tidak terbatas pada kegiatan di dalam kelas saja,” ujarnya.

Di samping itu, menurut Nadiem, bobot SKS untuk kegiatan pembelajaran di luar kelas sangat kecil dan tidak adil bagi mahasiswa yang sudah mengorbankan banyak waktu. Al hasil, pertukaran pelajar atau praktik kerja di banyak justru menunda kelulusan mahasiswa.

Dengan adanya perubahan definisi tersebut, jumlah SKS yang diwajibkan kepada mahasiswa tak berubah, melainkan hanya kegiatan belajar dan pilihan mata kuliahnya saja yang berbeda di tiga semester terakhir. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*