COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Gempa Magnitudo 5.0 Guncang Gunung Kidul, Warga Diminta Waspada

Gempa Gunung Kidul | Foto: twitter infoBMKG
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Pantai selatan Jawa Senin (9/12/2019) diguncang lindu dengan kekuatan magnitudo (M) 5,0. Lindu yang terjadi pada pukul 10.47 WIB ini berpusat di laut dengan jarak 126 km Barat Daya Kabupaten, Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Melansir dari laman resmi Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), gempa tersebut berada di kedalaman 10 kilometer, dengan titik lokasi 9.03 LS – 110.15 BT. BMKG juga menginformasikan gempa juga dirasakan di Bantul, Sleman,  Wonosari, Wates dengan MMI II.

Hingga saat ini belum ada laporan adanya dampak kerusakan dari gempa tersebut. Dilaporkan Suara.com, gempa tektonik terjadi di wilayah Samudera Hindia dengan koordinat 9,05 LS dan 110,14 BT atau 130 km arah barat daya Kecamatan Wonosari.

“Gempa bumi terjadi di kedalaman 40 km,” ujar Kepala Stasiun Geofisika Yogyakarta Agus Riyanto dalam keterangan tertulisnya, Senin siang.

Menurut Agus, dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat adanya aktivitas subduksi. Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan naik (thrust fault).

Baca juga: Kasus Bunuh Diri Tinggi, DPRD Gunungkidul Anggarkan Rp1,8 Miliar Untuk Pencegahan

Guncangan gempa bumi ini dirasakan di Kabupaten Bantul; Kecamatan Berbah, Kabupaten Sleman; Kecamatan Wonosari, Kabupaten Gunungkidul; dan Kecamatan Wates, Kabupaten Kulon Progo. Hingga saat ini belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempa bumi tersebut.

“Dari hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa bumi ini tidak berpotensi tsunami. Hingga pukul 11.15 WIB, dari hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempa bumi susulan,” jelasnya, seperti dikutip dari Solotrust.com.

Agus berharap, masyarakat tetap tenang dan tidak terpengaruh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Selain itu, warga diminta menghindari bangunan yang retak atau rusak akibat gempa.

Warga juga diimbau memeriksa dan memastikan bangunan tempat tinggalnya cukup tahan gempa dan tidak ada kerusakan akibat getaran gempa yang membahayakan kestabilan bangunan sebelum kembali ke dalam rumah. Di samping itu, warga juga perlu memastikan, informasi resmi hanya bersumber dari BMKG yang disebarkan melalui kanal komunikasi resmi yang telah terverifikasi.

“Kepada masyarakat diimbau agar tetap tenang dan tidak terpengaruh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya,” imbuh Agus. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*