Ngesti Pandawa

Bilang Cemburu Dengan Presiden PKS, Jokowi Akhirnya Bisa Peluk Erat Paloh

Joko Widodo memeluk Surya Paloh | Foto: youtube/partainasdem.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali menyinggung soal pelukan Ketua Umum Nasdem Surya Paloh dengan Presiden PKS Sohibul Iman dalam sambutannya saat menghadiri perayaan Hari Ulang Tahun ke- 8 Partai Nasdem di JIExpo, Kemayoran, Jakarta, Senin (11/11).

“Urusan rangkulan Bang Surya dan Pak Sohibul Iman itu hanya masalah kecemburuan,” kata Jokowi, seperti dikutip dari Detik.com.

Dia mengaku tak pernah dirangkul erat oleh Surya Paloh. Dia menegaskan tak mempermasalahkan rangkulan itu selagi dilakukan atas nama kebangsaan. Jokowi mengaku akan merangkul Surya Paloh selepas memberikan sambutan. Dia mengatakan akan merangkul Surya Paloh lebih erat lagi.

“Tetapi, sehabis saya menyampaikan sambutan saya akan peluk erat Bang Surya lebih erat dari beliau memeluk Pak Sohibul Iman,” sebut Jokowi. Dalam kesempatan itu, akhirnya Surya Paloh dan Jokowi bisa berpelukan.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu menegaskan tidak ada yang salah dengan sebuah rangkulan. Menurutnya, kalau niatnya berpelukan untuk berkomitmen kepada negara tidak ada yang salah. Karena itu ia memuji rangkulan Paloh terhadap Sohibul.

“Rangkulan itu apa yang salah? Itu bagus. Tapi sekali lagi, semua kembali pada niatnya. Kalau niatnya untuk komitmen negara apa yang salah? Kalau untuk komitmen kebangsaan apa yang keliru?” kata Jokowi.

Baca juga: Manuver Politiknya Dianggap Ganggu Kerja Kabinet Jokowi, Nasdem Pikir-Pikir

Dalam sambutannya, Jokowi juga mengucapkan selamat kepada Surya Paloh yang kembali terpilih jadi Ketua Umum Partai NasDem. Jokowi juga memuji konsistensi NasDem mendukung dirinya di Pilpres 2014 dan 21019.

“Sebelum lupa saya ucapkan selamat HUT ke-8 dan juga selamat kepada Bapak Surya Paloh yang secara aklamasi terpilih menjadi ketum lagi,” kata Jokowi.

Jokowi menuturkan patut disyukuri bahwa penambahan kursi terbanyak DPR ada di partai NasDem. Penambahan kursi itu terbanyak di antara partai lain.

“Yang sering lupa bersyukur karena tambah 23 kursi, terbanyak di antara partai lain. Tambahan pemilih nomer 1. Ini juga patut kita syukuri. Saya sendiri ingin mensyukuri konsistensi NasDem mendukung Jokowi-JK dan Jokowi-Ma’ruf Amin,” tuturnya.

Sebelumnya, Jokowi menepis anggapan koalisi pemerintah tidak rukun. Jokowi menegaskan momen Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri yang tertangkap kamera tidak menyalami Surya Paloh saat pelantikan Presiden-wakil presiden pada 20 Oktober lalu terlewat saja.

“Salah besar menyampaikan koalisi tidak rukun, keliru gede sekali. Kita rukun saja. Ya pas Bu Mega nggak salami Pak Surya itu kelewatan saja. Wong saya kalau salam tangan kadang ke sini, kelewatan sering,” ujar Jokowi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*