fbpx Press "Enter" to skip to content

Kasus Mafia Bola Plt Ketum PSSI Joko Driyono Ditahan

Selasa, 26 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pelaksana Tugas (Plt) Ketua Umum Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) Joko Driyono akhirnya resmi ditahan oleh Satuan Tugas Antimafia Bola Polri, Senin (25/3) terkait kasus perusakan dokumen keuangan Persija.

Joko ditahan selama 20 hari ke depan sejak 25 Maret-13 April 2019 di Rutan Polda Metro Jaya terkait perkara dugaan tindak pidana pengrusakan barang bukti dokumen keuangan Persija.

Ketua Satgas Anti Mafia Sepakbola, Brigjen Pol Hendro Pandowo mengungkapkan bahwa alasan tim penyidik melakukan upaya penahanan tersebut yaitu agar tersangka tidak melarikan diri.

Hal ini juga, lanjutnya untuk memudahkan tim penyidik Satgas Anti Mafia Sepakbola dalam melakukan penyidikan hingga mengembangkan perkara tersebut.

“Jadi setelah melakukan gelar perkara pada pukul 14.00 WIB tadi, tim penyidik Satgas Anti Mafia Sepakbola memutuskan untuk menahan tersangka JD untuk proses penyidikan selanjutnya,” tuturnya, Senin (25/3).

Hendro optimistis tim penyidik Satgas Anti Mafia Sepakbola dapat menuntaskan perkara tindak pidana itu dan menjerat siapapun yang terlibat di dalam kasus tersebut. Menurutnya, tim penyidik masih melakukan pemeriksaan terhadap Joko Driyono dam mendalamai kasus ini serta terus mengungkap pihak-pihak terkait.

Sebelumnya, dia sudah ditetapkan sebagai tersangka tindak pidana pencurian dengan pemberatan dan atau memasuki dengan cara membongkar, merusak, atau menghancurkan barang bukti yang telah dipasang garis polisi oleh penguasaan umum di kantor Komisi Disiplin PSSI, sejak 14 Februari 2019 lalu.

Baca juga: KPK Sita Uang Ratusan Juta Dari Ruang Kerja Lukman Hakim

Joko Driyono diduga sengaja merusak sejumlah dokumen yang berkaitan dengan beberapa peristiwa yang saat ini sedang diinvestigasi oleh Satgas Antimafia Bola Polri. Dia dikenakan pasal 363 KUHP terkait pencurian dan pemberatan, kemudian pasal 232 KUHP tentang perusakan pemberitahuan dan penyegelan.

Lalu pasal 233 KUHP tentang perusakan barang bukti dan yang terakhir adalah pasal 235 KUHP terkait perintah palsu untuk melakukan tindak pidana yang disebutkan di pasal 232 KUHP dan 233 KUHP.

Polri telah menjelaskan kronologi penetapan Joko Driyono sebagai tersangka berawal dari ditetapkannya terlebih dahulu tiga tersangka yakni Muhammad Mardani alias Dani sopir Joko Driyono, Musmuliadi alias Mus seorang pesuruh di PT Persija dan Abdul Gofar pesuruh di PSSI.

Ketiganya ditetapkan tersangka dalam kasus perusakan dokumen barang bukti yang oleh penyidik dianggap dokumen penting untuk mengungkap kasus pengaturan skor. Mereka diduga ditugaskan oleh Joko Driyono untuk memusnahkan barang bukti itu. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id