fbpx Press "Enter" to skip to content

Sambut NYIA, BLK Kulonprogo Buka Kelas Kebandarudaraan

Rabu, 20 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO – New Yogyakarta Indternational Airport (NYIA) di Kulonprogo dijadwalkan beroperasi pada April mendatang. Untuk mempersiapkan SDM berkualitas, Balai Latihan Kerja (BLK) Kulonprogo membuka pelatihan berbasis kompetensi kebandarudaraan tahun 2019.

Sebanyak 92 paket pelatihan yang terbagi dalam 16 kelas dari BLK disiapkan untuk kebutuhan SDM. Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Kulonprogo, Eko Wisnu Wardana mengatakan pelatihan berbasis kompetensi diberikan sesuai kebutuhan yang ada di lapangan. Pada angkatan pertama yang dibuka pada Senin (18/2) ada 16 kelas.

“Kelasnya hanya 16 karena kita ingin benar-benar menyerap ilmu yang sudah disampaikan,” kata Eko, belum lama ini.

Dia menambahkan selama 2019, BLK Kulonprogo menyediakan 92 paket pelatihan untuk menunjang kebutuhan SDM salah satunya untuk Bandara New Yogyakarta International Airport (NYIA). 92 paket tersebut bersumber dari Kemenakertrans RI dan APBD.

“90 paket dari Kemenakertrans, sedangkan dua paket dari APBD,” tutur Eko.

Bupati Kulonprogo, Hasto Wardoyo mengatakan pihaknya berharap dengan pelatihan tersebut masyarakat Kulonprogo mempunyai keterampilan. “Saat ini sekolah vokasional juga sedang digalakan,” katanya.

Baca jugaSambut NYIA, PT KAI Jogja Bersolek  

Menurutnya, dengan adanya proyek strategis nasional di Kulonprogo salah satunya Bandara NYIA, SDM Kulonprogo juga harus disiapkan.

“Kalau tidak memiliki keterampilan akan ketinggalan. Ini juga yang harus diperhatikan ketika terjadi bonus demografi. Ketika tidak punya keterampilan bonus demografi malah jadi musibah,” ujar Hasto.

Upaya mencetak SDM berkompeten tengah digencarkan Pemerintah Kabupaten Kulonprogo untuk menyambut Bandara Internasional di wilayah ini. BLK setempat direvitalisasi dengan penambahan pelatihan bidang kebandarudaraan.

Hasto mengatakan bentuk pelatihan di BLK selama ini cenderung berjalan biasa saja dengan pelatihan reguler seperti teknisi, kuliner, bahasa, dan komputer. Namun, sejak 2018, revitalisasi dilakukan dan pelatihannya mulai bergeser kepada materi kebandarudaraan.

Di antaranya pelatihan staf kargo, layanan tiket dan pemesanan, layanan kebersihan, dan lainnya. Hal ini lantaran kebutuhan tenaga kerja di NYIA sangat besar sehingga Pemkab menginginkan BLK mampu mencetak SDM berkompeten dalam keahlian terkait.

“Fasilitasnya sekarang sudah lebih baik dibanding 3 tahun lalu dan sesuai standar. SDM yang dicetak BLK Kulonprogo ke depan diharapkan bisa menyokong kebutuhan tenaga kerja di bandara,” kata Hasto.

Ia menyebut bahwa BLK saat ini sangat produktif melatih tenaga kerja dan pada 2018 tercatat ada 2.085 orang ikut pelatihan. Jumlah tersebut terbilang cukup besar dan perlu diarahkan untuk bisa fokus mengisi kebutuhan tenaga kerja di bandara.

Untuk menunjang pelatihan di BLK, pihakya juga berencana mengembangkan sarana dan prasarana dengan memanfaatkan lahan seluas satu hektar di belakang lokasi balai saat ini.

Utamanya, lahan itu akan digunakan untuk pembangunan fasilitas pelatihan las, perhotelan, dan aviasi.Hasto menyebut, hal itu sedang dikomunikasikan dengan pemerintah pusat dan diharapkan ada dukungan lintas kementerian.

“Sehingga, nantinya BLK Kulonproggo bisa jadi sentra pelatihan wilayah DIY dan Jawa tengah,”kata dia. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id