fbpx Press "Enter" to skip to content

Nelayan Cantrang Diijinkan Melaut, Asal…  

Minggu, 10 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, TEGAL – Nelayan kapal cantrang di Tegal boleh bersorak. Setelah sekian waktu terus kucing-kucingan atau harus ‘mendekam’ dipenjara karena tak diperbolehkan beorperasi, kini seperti bisa bernapas lega. Pasalnya pemerintah memberikan kelonggaran sambil menunggu peraturan diterbitkan.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan mengizinkan nelayan Kota Tegal menggunakan kapal cantrang sambil menunggu formulasi aturan yang akan dipergunakan agar operasionalnya tidak sampai merusak ekosistem laut.

“Kami sudah berkoordinasi dengan aparat keamanan di laut supaya tidak melakukan penangkapan dan berikutnya untuk perizinan sedang dalam proses,” katanya saat meninjau kapal cantrang di Pelabuhan Perikanan Tegalsari Kota Tegal, Sabtu (9/2) seperti dirilis Antaranews.com.

Binsar datang ke Tegal menggunakan helikopter didampingi Eko Wiratmoko, Seto, Atmadji, Ruhut Sitompul, Ubaidillah, dan Marbintang Panjaitan (ADC Menko Maritim) disambut oleh Kapolres Tegal Kota AKBP Siti Rondhijah, Anggota DPR RI dari Fraksi Golkar Dapil IX Jateng Agung Widiyantoro, dan Ketua Jaringan Nelayan Matahari Kota Tegal Eko Susanto.

Selanjutnya Menko Maritim bersama rombongan menuju pengolahan ikan filet dan menyempatkan diri berdialog dengan para pekerja filet ikan, tokoh nelayan, serta pengurus DPC Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) Kota Tegal..

Baca jugaNelayan Jepara Tetap Melaut Meski Gelombang Tinggi

Ia mengatakan soal perizinan untuk kapal sudah diproses dan para nelayan harus patuh dengan aturan pemerintah supaya ikan tidak punah.

“18 Februari 2019 akan dilakukan rapat dan akan melibatkan nelayan supaya ada masukan dari bawah. Nelayan harus tetap melaut, tetapi harus disiplin dan mengikuti aturan, serta menjaga ekosistem,” katanya.

Tokoh nelayan Tambari Gustam berharap kehadiran Menko Maritim tidak menimbulkan kegalauan nelayan.

“Nelayan berharap nelayan tidak galau lagi dengan kehadiran Menko Maritim karena mereka menginginkan pemerintah melindungi harkat hidup nelayan,” katanya.

Seperti diketahui, sebelumnya pelarangan penggunaan kapal cantrang ini dihembuskan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti. Susi beralasan pelarangan penggunaan cantrang kerap membuang ikan kecil, bibit ikan atau ikan yang tidak memiliki nilai ekonomi ke laut.

“Contohnya seperti di Pantura, mereka buang ke laut setengah sampai satu ton setiap hari,” ujar Susi.

Susi mengatakan kapal cantrang yang sudah terdaftar di Kementerian sebanyak 850 kapal. Jika ditambah dengan kapal yang belum terdaftar, jumlahnya diperkirakan mencapai 1500 kapal.

“Kalau dihitung yang dibuang ke laut setengah ton ikan per kapal dikali 1500 kapal. Kalau dalam setahun itu sepuluh bulan (waktu tangkap), itu ratusan juta ton ikan yang dibuang,” kata Susi.

Pelarangan cantrang diatur dalam Peraturan Menteri No. 2/PERMEN-KP/2015. Kementerian menilai cantrang termasuk dalam kategori alat tangkap tak ramah lingkungan. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id