COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jogja Kembangkan 7 Destinasi Wisata

destinasi wisata
Candi Ratu Boko Yogyakarta | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Pemerintah Provinsi DI Yogyakarta akan mengembangkan tujuh kawasan destinasi wisata yang ada di wilayahnya. Hal itu dilakukan untuk meningkatkan waktu kunjungan wisatawan mancanegara yang dalam kurun waktu beberapa bulan terakhir terus menurun.

Kepala Seksi Pengelolaan Informasi Dinas Pariwisata DIY R.R. Sanida mengatakan ketujuh destinasi tersebut adalah Kraton-Malioboro, Candi Prambanan-Ratu Boko, Lereng Merapi, karst Gunung Sewu, Pantai Parangtritis-Depok dan Kwaru, Pegunungan Menoreh, serta Desa Wisata Kasongan-Tembi-Wukirsari.

Dia menambahkan, keputusan pemerintah untuk mengembangkan kawasan wisata ini mengingat pada 2018, rata-rata waktu tinggal wisman di provinsi itu hanya selama dua hari.

Pihaknya ingin wisatawan mancanegara (wisman) tak hanya menumpang tidur selama berkunjung ke kawasan tersebut. Namun dapat tinggal lebih lama di Jogja dan menikmati pariwisata di wilayah ini.

“Kami tidak ingin [wisman] hanya numpang tidur di hotel, tapi menghabiskan pengeluaran selama berada di sini,” tuturnya dalam keterangan tertulis di Pusat Studi Pariwisata UGM, Jumat (1/2).

Baca juga: Sultan Berharap ‘Jogja Heboh’ Dapat Gairahkan Kelesuan Industri Wisata

Berdasarkan data Pemerintah Provinsi (Pemprov) DIY, ada 10 negara penyumbang wisman terbesar ke daerah itu. Negara-negara yang dimaksud adalah Belanda, Jepang, Malaysia, Perancis, AS, Singapura, Australia, Jerman, China, dan Korea Selatan.

Pemprov DIY juga akan menggencarkan promosi wisata ke 4 negara dan 1 kawasan. Promosi besar-besaran dijanjikan terlaksana di Belanda, Jepang, Perancis, Jerman, dan kawasan Asean.

Berdasarkan data yang dirilis Badan Pusat Statistik (BPS) pada Jumat (1/2), jumlah wisman yang berkunjung ke Indonesia sepanjang 2018 naik 15,58% secara year-on-year (yoy). Tetapi, kenaikan itu belum mampu mencapai target yang dicanangkan pemerintah yakni 17 juta kunjungan wisman.

Sepanjang 2018 ada 15,81 juta wisman masuk ke Indonesia. Wisman yang datang sebagian besar berasal dari Singapura dengan porsi 17,25%, Malaysia 17,03%, Timor Leste 10,76%, China 10,18%, dan Australia 8,1%.

Khusus untuk kawasan DIY dan Jawa Tengah, pemerintah pusat menargetkan ada 2 juta wisman yang berkunjung ke sana pada 2019 . DIY diharapkan mampu menarik 30% dari total wisman yang datang ke wilayah itu.

“Tahun ini kami ditarget mampu memberikan kontribusi sebesar 30% dari total target dari pemerintah pusat sebesar 2 juta wisatawan manca negara untu wilayah Jateng dan DIY,” tutupnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*