fbpx Press "Enter" to skip to content

Tanda-Tanda Terjadinya Krisis Perubahan

Mari berbagi

Pembatasan forwad WhatsApp adalah kebijakan yang berlaku untuk seluruh dunia mulai hari ini. Pesan penerusan dianggap biang keladi terjadinya kekerasan dan penggorengan hoax. Statemen dari WhasApp sendiri sangat jelas mencegah beredarnya hoax di platform WhatsApp. Pesan hanya dapat difoward sebanyak 5 kali saja.

Hal ini disebabkan oleh Hegemoni dan Dominasi nalar yang realistik tetapi tidak memperhatikan kebebasan manusia untuk menyebarkan gagasan. Tetapi hal itu justru memperlihatkan secara nyata tentang rendahnya pembelaan Kekuasaan terhadap kebebasan warga negara untuk saling bertukar gagasan.

Kita dianggap makluk bodoh, tidak sepandai robot. Oleh sebab ‚Äúkebodohan‚ÄĚ itu, sering dianggap oleh Kekuasaan sebagai penyebab terjadinya kekacauan dunia. Padahal Penyedia layanan WhatsApp telah menikmati keuntungan yang maha kaya, sementara memberikan kebebasan ber-tukar informasi justru dengan sangat minimal.

Sebenarnya siapakah yang diuntungkan dan dirugikan dalam hal forward konten WhatsApp tersebut. Seharusnya, semua kelompok dan semua orang merasa bahwa keterbukaan informasi merupakan tanda masuk dalam generasi millennial. Untuk kepentingan itulah, teknologi memang sangat mudah dikendalikan dan kekuasaan semakin takut dan curiga terhadap warga negara millennial itu.

Hal ini sangat jelas, bahwa pembinaan demokratisasi dan kesejahteraan semakin rendah. Kekuasaan tidak lagi rela masyarakat merasakan nafas kebebasan, kesenangan dan kebahagiaan. Kekuasaan telah merasa kehilangan akan kepercayaan diri terhadap warga negaranya. Pembatasan seperti itu menunjukkan terjadinya ketakutan dan krisis Kekuasaan,

Pengalaman pemakaian WhatsApp di berbagai negara sangat jelas untuk mendorong masyarakat menuju perubahan. Tapi agaknya pembatasan tersebut memberi signal kuat, bahwa perubahan yang tengah terjadi tidak dikehendaki oleh Kekuasaan. Pada hal proses perubahan tersebut akan terus mencari cara dan jalan sampai pada jalur yang paling ekstrem.

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id