Press "Enter" to skip to content

Pemilik Batik Keris Solo Meninggal di Singapura

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Setelah mengidap penyakit setahun terakhir ini, pemilik Batik Keris Solo, Handianto Tjokrosaputro, menghembuskan nafas terakhirnya di Farrer Park Hospital Singapura, Minggu (2/12) pagi.

“Sekitar satu tahun yang lalu Almarhum sempat mengidap sakit, sempat membaik keadaannya, namun akhirnya meninggal dunia tadi pagi,” terang tokoh Tionghoa Solo, Sumartono Hadinoto, kepada Tribunsolo.com, Minggu (2/12) seperti dirilis Tribunnews.com.

Pihaknya juga mengatakan, sebelum meninggal, Handianto tengah menjalani perawatan di rumah sakit Singapura tersebut kurang lebih selama tiga bulan.

Pihaknya juga mengatakan, sebelum meninggal, Handianto tengah menjalani perawatan di rumah sakit Singapura tersebut kurang lebih selama tiga bulan.

Baca juga: Asik, Ada Kapal Wisata Baru ke Pulau Komodo

Sumartono yang merupakan adik ipar Ny Hadianto Tjokrosaputro, juga menerangkan Handianto tutup usia pada usia 57 tahun.

Rencananya jenazah Handianto akan diterbangkan dari Singapura pada pukul 08.00 WIB.

Dan akan sampai di Surakarta pada pukul 08.30 WIB kemudian setelah itu jenazah akan disemayamkan di rumah duka Thiong Ting Solo.

Dan juga rencananya jenazah akan dikeramasi di Krematorium, Delingan, Karanganyar, pada hari Kamis 6 Desember 2018.

“Itu baru rencana, sembari menunggu keluarga Almarhum untuk berkumpul,” tutupnya. (wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id