COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Februari, Tulus Konser Monokrom di Jakarta

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Tulus menggelar konser di Istora Senayan, Jakarta 6 Februari 2019 mendatang. Kejutan yang beda telah disiapkan di konser itu, setelah sukses menggelar konser serupa di Bandung pada 20 November 2018 lalu.

“Ini akan jadi konser tunggal ke delapan saya semenjak mulai bermusik tahun 2011 lalu. Dan konser ini dengan tajuk yang sama sudah pernah diadakan di Bandung satu bulan lalu, ini saya mau kasih kejutan di Jakarta sekarang,” ucap Tulus dalam jumpa pers di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (21/12) seperti dirilis Kompas.com.

Penyanyi kelahiran Bukit Tinggi, 20 Agustus 1987 itu menjamin bahwa konsernya nanti bukanlah konser pengulangan.

“Sebetulnya bukan mengulang tapi diadakan lagi di Jakarta, kemarin di Bandung,” paparnya.

Tulus belum bisa memberi bocoran terkait kejutan apa yang akan diberikannya pada konser Monokrom Tulus di Jakarta nanti. Namun ia memastikan kali ini konsernya akan digelar lebih megah.

“Skalanya lebih besar, musisi yang terlibat juga lebih besar, kemudian tempatnya juga berbeda,” yakinnya.

Dalam konser nanti, Tulus akan melibatkan 50 musikus pengiring dalam durasi konser selama 2 jam 15 menit. Tiket yang disediakan pun dibagi menjadi beberapa kelas mulai dari Gold dengan harga Rp 350 ribu, hingga kelas VVIP dengan harga Rp 1,5 juta. Penjualan akan dimulai pada 28 Desember 2018 mendatang.

Baca juga: Jatim Optimistis Di Jumlah Investor, PR Di Transaksi Sekuritas 

Di Bandung, Tulus menggelar Konser Monokrom di Sasana Budaya Ganesha (Sabuga). Dalam konsernya, ia berkolaborasi dengan penyanyi keroncong, Waljinah.

Tulus mengaku selalu terngiang dengan suara Waljinah. Terutama saat maestro keroncong ini berduet dengan Chrisye. Kemudian timbul keinginan untuk berduet dengan Waljinah. Namun karena berbagai alasan, diantaranya kesehatan Waljinah, kolaborasi belum bisa dilakukan.

“Baru sekarang bisa berkolaborasi,” ungkapnya.

Dalam kolaborasi itu, Tulus maupun Waljinah tidak memaksakan diri untuk menyatukan suara. Mereka bernyanyi dengan cara mereka masing-masing.

“Saya kagum terhadap beliau,” tuturnya.

Hal tersebut makin ia rasakan saat latihan bersama Waljinah. Selama latihan, Tulus mengaku dipenuhi rasa bangga.

“Salut dengan konsistensi bermusik beliau,” ucapnya. Dalam konsernya nanti, Tulus membawakan 20 lagu, di antaranya kolaborasi dengan Waljinah. (Wiek/Joy)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*