Press "Enter" to skip to content

Limbah Medis RSIS Solo Menumpuk Sampai Setengah Tahun

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Limbah medis dari RSIS (Rumah Sakit Islam Surakarta) yang terletak di wilayah Pabelan Kecamatan Kartasura, Kabupaten Sukoharjo, Solo yang terkumpul selama setengah tahun belum bisa diolah dan dimusnahkan karena keterbatasan anggaran. Akibatnya warga di sekitar rumah sakit yang merasa terganggu, melaporkan hal itu kepada yang berwenang.

Warga yang tinggal di sekitar rumah sakit mengeluh dan khawatir dampak dari menumpuknya limbah rumah sakit. Seorang warga di Dukuh Mendungan, Desa Pabelan, Kecamatan Kartasura, Abdul Latif, Selasa (5/6) mengatakan, tumpukan limbah medis sudah sangat lama dibiarkan tergeletak di bagian belakang RSIS Pabelan, Kartasura. Meski masih di bagian rumah sakit namun keberadaan limbah medis sangat meresahkan. Sebab limbah tidak segera diangkut untuk dibuang sehingga membahayakan warga sekitar.

Mewakili warga, dia meminta management  RSIS Pabelan, Kartasura untuk segera membuang limbah medis dalam waktu secepatnya. Sebab sudah sangat lama rumah sakit tidak mengambil tindakan. “Takutnya ada virus atau penyakit menular akan menyebar dan menjangkiti orang sekitar baik di dalam rumah sakit maupun warga terdekat RSIS Pabelan, Kartasura,” ujarnya.

Sementara itu Sodiqk, warga Mendungan, Pabelan yang lain, mengungkapkan bahwa tumpukan limbah medis RSIS Pabelan, Kartasura belum menimbulkan bau menyengat. Namun warga tetap khawatir terhadap dampak yang ditimbulkan dari limbah medis tersebut.

“Warga khawatir muncul bibit penyakit atau virus dan semacamnya sampai menular ke warga. Kalau seperti itu bagaimana. Warga meminta agar limbah medis segera dibuang,” ujarnya.

Kepala Dinas Kesehatan Jawa Tengah, Yulianto, mengaku belum menerima laporan tersebut. “Belum ada laporan. Di Kartosuro di sebelah mana lokasinya,” tanya Yulianto saat dikonfirmasi, Rabu (6/6).

Direktur Utama RSIS, M. Djufrie, yang dikonfirmasi membenarkan adanya limbah medis yang menggunung di gudang yang letaknya berdekatan dengan pemukiman warga. Menumpuknya limbah medis sampai enam bulan ini terjadi karena pihak RSIS tak bisa membayar rekanan yang selama ini menjadi partner dalam pengelolaan limbah. Karena pembayaran terhenti, mitra pengolah limbah memutus kontraknya.

“Memang sejak dua tahun terakhir ini jumlah pasien kami sangat menurun. Tetapi sampai sekarang kami tetap masih mencari pengolah limbah penggantinya. Kami kira limbah tersebut tidak akan menularkan penyakit,” kata Djufrie, kepada wartawan, Selasa (5/6).

Dia belum bisa memastikan kapan masalah tersebut bisa diatasi, meski gudang limbah . Menunggu kondisi keuangan rumah sakit membaik agar bisa membayar kebutuhan operasional, termasuk pengolahan limbahnya.

Limbah medis dari RSIS yang hanya dibungkus dengan tas plastic itu, dikhawatirkan rentan memicu berbagai penyakit jika tak segera ditangani. Wakil Sekretaris Serikat Pekerja RSIS, Suyamto, yang ditemui wartawan di RSIS, Senin (4/6/2018), mengatakan ini terjadi akibat keuangan rumah sakit yang tak memungkinkan membayar pihak ketiga atau pengelola limbah. Saat kondisi normal, kata dia, limbah ini tidak menumpuk seperti sekarang ini.

Menurut Suyamto, dulu limbah infeksius ini biasanya paling lama satu pekan selalu diambil sehingga tidak menumpuk tidak seperti sekarang ini. Sekarang limbah ini sudah enam bulan lebih tidak diambil sehingga menumpuk seperti ini.

Dia mengakui, penanganan limbah medis seperti bekas alat-alat operasi, jarum infus, alat suntikan dan sebagainya ini tak boleh sembarangan. Karena limbah jenis infeksius ini berkaitan dengan pasien yang memerlukan isolasi penyakit menular (perawatan intensif) dan limbah laboratorium.

Dikhawatirkan jika tak segera ditangani limbah ini dapat menjadi sumber penyakit yang bisa menghinggapi petugas, pasien, pengunjung, maupun masyarakat sekitar. “Pemusnahan sampah atau limbah medis semacam ini tidak boleh sembarangan. Petugas penghancur limbah harus mempunyai kualifikasi khusus,” ungkap Suyamto. (sps/wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id