Press "Enter" to skip to content

Aktifitas Melandai, Jonan Pastikan Merapi Aman Dikunjungi

Mari berbagi

JoSSJOGJA – Aktifitas Gunung Merapi di Yogyakarta dalam beberapa pekan terakhir relatif landai, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan memastikan dalam jarak 3 kilometer merapi aman dikunjungi pelancong untuk berwisata saat liburan Lebaran 2018.

Dia menegaskan saat liburan panjang nanti pelancong dipersilahkan berlibur di kawasan Merapi karena kondisinya aman namun tetap harus berada di luar jarak tiga kilometer.

“Dari pos pengamatan yang kita miliki selama liburan Lebaran tahun ini estimasi kemungkinan hembusan abu bisa saja terjadi, hanya saja tidak berbahaya,” katanya, baru-baru ini.

Hal itu disampaikan saat dirinya yang didampingi Ketua Tim Posko Nasional ESDM Hari Raya Idul Fitri tahun 2018 merangkap Kepala BPH Migas Fanshurullah Asa meninjau Pos Pengamatan Gunung Merapi, Kementerian ESDM, Kaliurang, Sleman, Yogyakarta.

Menurut Jonan, abu Merapi yang belakangan ini muncul bukan disebabkan oleh gempa magmatik sehingga tidak membahayakan, sekalipun memang mempengaruhi jadwal penerbangan.

Menurut dia, kalau penerbangan sifatnya taktikal tergantung hembusan dan kecepatan angin ke arah mana.

“Oleh sebab itu bisa saja bandara di Yogyakarta dibuka tapi bandara di Semarang ditutup. Tergantung abunya dibawa angin ke arah mana,” kata dia, seperti dikutip dari Antara.

Pihaknya, katanya, terus memonitor aktivitas Gunung Merapi dengan memanfaatkan peralatan yang dimiliki serta mengirimkan tim relawan untuk memantau gunung tersebut.

Sementara itu, warga Desa Balerante, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah lebih memilih tetap bertahan di tempat tinggalnya di kawasan lereng Gunung Merapi menjelang Lebaran 2018.

Kepala Desa Balerante, Klaten, Sukono mengatakan warga tetap bertahan meskipun sejak beberapa waktu lalu terjadi letusan minor. “Kondisinya memang tidak seramai jelang Lebaran tahun lalu, masyarakat memilih untuk bertahap tetapi tetap waspada,” katanya.

Untuk menyikapi peningkatan status aktivitas Gunung Merapi dari normal menjadi waspada, imbuhnya, masyarakat Desa Balerante, Kecamatan Kemalang, terus berjaga-jaga.

Bahkan, pada malam hari mereka melakukan penjagaan secara bergiliran di desanya untuk antisipasi terjadinya peningkatan aktivitas Merapi.

“Dengan begitu manakala Merapi mengancam maka masyarakat yang berjaga-jaga bisa cepat memberikan bantuan kepada warga lain,” tegasnya.

Dia mengatakan pusat Desa Balerante terletak sekitar 8 kilometer dari pusat erupsi yang berada di puncak Merapi.

Dia menegaskan desa dengan 1.967 warga itu, jika dilihat lokasinya, merupakan daerah di Klaten yang paling terancam jika terjadi erupsi Merapi.

“Kalau dilihat dari yang sudah-sudah, desa ini dilalui langsung oleh material dari Gunung Merapi. Oleh karena itu, kewaspadaan terus kami tingkatkan,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id