Press "Enter" to skip to content

Adi Soemarmo Solo Tutup Sesaat Akibat Abu Vulkanik

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Bandara Adi Soemarmo Solo terpaksa ditutup sesaat, sekitar 3 jam, akibat terdampak abu vulkanik Gunung Merapi yang meletus pada Jumat (1/6) pagi, dan mengakibatkan sebagian wilayah Solo Raya terpapar abu.

Pengelola Bandara Solo, PT Angkasa Pura 1, menyatakan penutupan dilakukan pukul 13.30 WIB dan pukul 18.30 WIB dinyatakan dicabut kembali, sehingga operasi penerbangan normal kembali. Pencabutan itu dilakukan setelah landasan dan kondisi dinyatakan clear.

Humas Angkasa Pura I Bandara Internasional Adi Soemarmo Solo, Danar Dewi, mengatakan Bandara sempat ditutup sementara karena terdampak abu vulkanik Gunung Merapi pada pukul 15.30 WIB. Setelah dinyatakan aman, bandara kembali dibuka pada Jumat petang. “SOC (Solo City-red) sudah open pukul 18.30 WIB,” kata Danar Dewi, Jumat (1/6).

Menurut dia, setelah dinyatakan buka, penerbangan di Bandara Adi Soemarmo kembali berjalan normal. Bahkan, Batik Air yang sempat mengalami penundaan penerbangan karena bandara ditutup akibat letusan Gunung Merapi, sudah melakukan lepas landas. “Batik Air tujuan Solo-Halim Perdanakusuma (Jakarta) sudah push back untuk persiapan boarding,” jelasnya.

Selama Bandara Adi Soemarmo ditutup, petugas bandara melakukan inspeksi untuk mengetahui kondisi pascaterjadinya hujan abu Gunung Merapi. “Kita hanya inspeksi dan ternyata landasannya clear dan clean,” ujarnya.

Dari pantauan di lapangan diketahui, abu erupsi Gunung Merapi, Jumat (1/6) mulai memasuki kawasan Solo sekitar pukul 15.00 WIB. Hujan abu tipis terpantau di Kota Solo.  Jok sepeda motor yang terpakir diselimuti abu tipis, demikian juga halnya dengan genting-genting rumah warga.

Di Boyolali kondisi lebih parah. Warga mengantipasi dengan menggunakan masker setelah terjadi hujan abu tebal dampak letusan Gunung Merapi di wilayah Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta,di Kecamatan Selo Kabupaten Boyolali, Jumat.

Kepala Dusun Stabelan Desa Tlogolele Boyolali, Maryanto, menjelaskan, warga terutama ibu-ibu, anak-anak, dan manula sekarang masih di tempat penampungan pengungsian sementara yang dekat dengan jalan.

Menurut Maryanto kondisi di wilayah Desa Tlogolele terasa mendung karena hujan abu cukup tebal. Abu itu, sebelumnya ke arah barat, tetapi terhembus angin ke arah utara atau masuk wilayah Boyolali. “Hujan abu terjadi di wilayah Tlogolele dan sebagian Kecamatan Selo. Warga sudah menggunakan masker yang telah disiapkan sebelumnya dari Pemerintah,” katanya.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya. Gunung Merapi kembali meletus pada Jumat (1/6) pagi. Informasi meletusnya Gunung Merapi disampaikan langsung oleh Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) lewat akun Twitter, @BPPTKG. Saat ini letusan telah selesai.  “8.25 terjadi letusan pagi ini jam 08.20 WIB #merapi tinggi asap 7000 m arah ke barat laut, saat ini letusan sudah selesai,” kicau akun BPPTKG, Jumat. (ant/sps/imn)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id