Press "Enter" to skip to content

Undip dan Rumkital Kembangkan Eksoskeleton

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Jika seseorang yang terserang stroke, sebagian sel saraf otaknya yang mengartur pergerakan anggota tubuh mati karena kekurangan asupan darah karena pendarahan.

Kalaupun seseorang bisa lolos dari kematian setelah stroke, mereka akan mengalami kelumpuhan baik pada sebagian wajah, sebelah lengan atau kaki, ataupun separuh badan yang membuat anggota tubuh menjadi terbatas pergerakkannya.

Bukan cuma itu, massa ototnya akan mengecil. Untuk mengembalikan fungsi gerak anggota tubuh agar kembali normal, atau minimal mendekati normal agar penderita stroke bisa beraktivitas secara mandiri, diperlukan alat bantu.

Ilmuwan dari berbagai disiplin ilmu dari seluruh dunia sudah sejak lama mencari cara untuk mengatasi masalah ini, salah satunya dengan menciptakan eksoskeleton (kerangka luar) yang bisa menopang pergerakan pasien stroke yang kemampuan bergeraknya berkurang.

Meski terbilang sedikit terlambat, Universitas Dipenogoro (Undip) Semarang dan Rumah Sakit Angkatan Laut (Rumkital) Dr. Ramelan Surabaya sudah memulainya dengan melakukan kerjasama penelitian untuk mengembangkan alat bantu untuk penderita stoke.

Kepala Tim Peneliti CBIOM3S (Center for Biomechanics, Biomaterial, Biomechatronics, and Biosignal Processing) Fakultas Teknik Undip, Dr Rifqy Ismail ST MT melalui rilisnya yang disampaikan Senin (30/4) mengatakan, kerjasama dengan Rumkital bukanlah yang pertama kali dilakukan.

Sebelumnya, lanjut Rifqy kerjasama dilakukan saat membuat projek wearable robot yang berupa prosthetic hand. “Peneliti Undip bersama Rumkital Dr Ramelan kembangkan jenis wearable robot yang lain yaitu exoskeleton hand untuk membantu penderita stroke,” katanya.

Rifqy menjelaskan Prosthetic hand merupakan wearable robot yang digunakan untuk menggantikan tangan yang hilang karena kecelakaan atau karena bawaan sejak lahir.

Sedangkan exoskeleton hand digunakan untuk memberikan bantuan gaya mekanis ataupun memperkuat gerakan sendi-sendi jari pada tangan pemakai.

Lebih jauh dijelaskan oleh Rifqy, salah satu tantangan tersulit yang dihadapi dalam penelitian ini adalah menyesuaikan pergerakan eksoskeleton yang dipasang pada penderita stroke dengan perintah otak pemakainya.

“Paling cepat penelitian dan pengembangan membutuhkan waktu satu setengah tahum, tantangan terberatnya adalah agar eksoskeleton bisa bergerak sesuai perintah otak si pemakai,” ungkapnya.

Terpisah, Kepala Rumkital Dr Ramelan, Laksamana Pertama TNI dr I D G Nalendra D I SpB SpBTKV (K) mengaku sangat bangga bisa kembali bekerjasama dengan Undip.

“Kami sangat yakin pengembangan prototipe exoskeleton ini bisa membantu penderita stroke, sehingga bisa melakukan aktivitas sehari-hari,” tutur Karumkital. (dodo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id