Press "Enter" to skip to content

Puluhan Pemuda Katolik Jaga Rumah Warga yang Solat Tarawih

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO – Puluhan pemuda yang tergabung dalam Orang Muda Katolik (OMK) di perkampungan Bukit Menoreh Kabupaten Kulonprogo berkeliling kampung untuk melakukan ronda di saat umat Muslim melakukan solat tarawih.

Aksi sederhana yang mengundang simpati warga ini dilakukan saat menjelang waktu isyak dan saat menjelang pagi hari, dengan semangat mereka ronda di rumah-rumah warga muslim, saat ditinggal rumah dalam keadaaan kosong ditinggal solat tarawih atau  subuhan.

Handoko Koordinator OMK Desa PagerHarjo, Samigaluh, Kulonprogo mengatakan pihaknya ingin sahabat-sahabat mereka warga muslim bisa menjalakan ibadah tarowih dan subuhan dengan tenang dan khusuk karena rumah mereka dipastian aman.

“Kami ingin meyakinkan mereka, tenanglah sobat, beribadahlah dengan khusyu, karena rumahmu kita jagain,” ujarnya

Puluhan OMK atau Orang Muda Katholik di dusun Jetis, Kalinongko, Pagerharjo, Samigaluh Kulonprogo, Yogyakarta ini setiap menjelang isak mulai bersiap-siap di rumah-rumah tetangga mereka warga muslim.

Dengan ikhlas mereka ronda dirumah- rumah warga muslim saat ditinggal sholat tarawih, atau saat solat berjamaah subuh.

“Kami hanya ingin agar tetangga kami yang muslim melaksanakan ibadah khusuk, tidak perlu kuatir dengan keamanan rumah mereka” ujar Handoko.

Karena jumlah anggota OMK di desa ini hanya 40 orang, maka dilakukan tugas jaga bergiliran yakni 20 orang jaga pada jam tarawih dan 20 orang jaga pada jam subuhan. Mereka berkeliling menggunakan sepeda motor (karena medan naik turun bukit) dan berjalan kaki dari satu rumah ke rumah lain saat melakukan kontrol situasi lingkungan.

Untuk OMK yang melakukan ronda biasana warga muslim menaruh sekedar makanan kecil, secangkir kopi panas,  atau jajanan di teras rumah. “Ya ini kan hanya sekedar buat nyamikan, gak repot, gak papa, semua juga saudara, tetangga, teman,” kata Bowo, tokoh masyarakat Pagerharjo.

Kepala Desa Pagerharjo Widayat, mengatakan, OMK memang giat meronda di rumah-rumah dan lingkungan warga muslim sejak awal puasa. ” Tidak ada yang nyuruh, ini mereka lakukan atas kesadaran sendiri,” katanya, ketika dikonfirmasi.

Masyarakat lereng Bukit Menoreh, terutama di Pedukuhan Jetis, Kalinongko, Pagerharjo, Samigaluh, Kulonprogo, ini memang banyak warga non muslim. Sehingga saat ramadhan seperti sekarang ini rumah – rumah warga muslim harus dipastikan aman, agar ibadah mereka khusuk.

Maklum kondisi geografis yang berbukit- bukit dan rumah penduduk yang berjauhan membuat rawan pencurian jika ditinggal ke masjid atau mushola untuk atarowih.

“Aksi itu bukan sebuah jawaban dari suasana tidak aman. Desa Pagerharjo dalam suasana relatif aman. Tapi aksi anak-anak muda tersebut merupakan aksi kepedulian yang bersifat antisipatif sebagai wujud nyata toleransi. Tidak ada yang  menggerakkan. Tapi muncul secara spontan dan berjalan begitu saja,”  ujar Widayat. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id