Press "Enter" to skip to content

Pemandian Air Panas Nglimut Ikon Baru Wisata Kendal

Mari berbagi

JoSS, KENDAL, SEMARANG – Pemandian air panas Citra Asri di Nglimut Desa Gonoharjo, Kecamatan Limbangan Kabupaten Kendal, Jawa Tengah (Jateng) dikembangkan menjadi ikon pariwisata baru bagi Kendal dan Jateng melihat jumlah pengunjung yang terus naik dalam beberapa waktu terakhir.

Saat ini sudah banyak wisatawan dari Jateng, juga dari Jakarta, Jabar dan Jatim yang datang ke obyek wisata yang berada di sisi utara Gunung Ungaran ini. Apalagi Nglimut terkoneksi dengan kawasan wisata Bandungan dan Gedong Sanga sehingga bisa disinergikan.

Awalnya, obyek ini mengandalkan daya tarik permandian air panas, namun dalam perkembangannya sudah dikelola secara semi modern.

Pemandian air panas di Jateng memang tak banyak, yang kini terkenal hanya ada di Baturraden (Banyumas) dan Guci (Kabupaten Tegal) dan Krakal di Kebumen. Untuk pengembangannya, bukan hanya fasilitas permadian air panas yang digarap oleh pengelola, namun juga dilengkapi berbagai objek, termasuk taman rekreasi, ruang permainan anak, kawasan kuliner, dan yang sedang ngetren adalah spot selfie.

Tujuannya, supaya untuk arena permainan sejenis, wisatawan Jateng tidak lagi harus pergi ke Bali Swing yang sudah menjadi jujukan wisatawan mancanegara di daerah Ubud, Gianyar, Bali.

Berbagai jenis spot selfie sudah dibuat pengelola Citra Asri. Seperti yang disebutkan oleh Arif H, salah seorang pengelola di kawasan itu, pihaknya membangun banyak tempat swafoto berupa sepeda di udara, ayunan tinggi yang cukup ekstrem, ‘’karpet terbang’’ dan lainnya.

Ini merupakan tuntutan konsumen, khususnya para remaja yang telah memanfaatkan perkembangan teknologi fotograpi handphone yang kini sudah semakin canggih. “Kami hanya ingin memuaskan pengunjung dan ikut membangun dunia kepariwisataan daerah ini,” kata Arif.

Yang membedakan Nglimut dengan obyek lain adalah,  pengelola mengijinkan pengunjung membawa makanan sendiri masuk ke kawasan.

Karena itu  banyak sekali kelompok-kelompok arisan, pengajian, dan komunitas remaja yang datang untuk menggelar pertemuan di sini. “Mereka bawa makanan sendiri, dan datang hanya bayar tiket masuk,” katanya sembari menambahkan, bahwa pihaknya lebih banyak menjaring pengunjung kelas mengengah ke bawah.

Citra Asri Nglimut terus mengembangkan sarana di kawasan yang dikelola dengan membuat pemancingan, kafe, taman bunga, kolam renang air panas, kolam renang air dingin, camping ground, arena bermain anak-anak dan lainnya. Bahkan jika ingin naik sedikit bisa melihat Goa Jepang, tracking di sela-sela kebun teh Medini, juga bisa berkemah di sela-sela pohon  aren dan tumbuhan lain atau pergi ke objek sumber air panas.

Untuk menjangkau objek ini tidak sulit. Banyak jalur yang bisa dilalui. Misalnya dari pertigaan Tambagan (jalur Semarang –  Gunungpati –  Cangkiran), bisa ditempuh dalam waktu sekitar 15 – 20 menit. Kalau dari Semarang jangkauannya tak lebih dari satu jam perjalanan. Rute bisa melalui Semarang – Mijen – Cangkiran – Ngabean – Gonoharjo.

Dari Bandungan bisa melewati Sumowono, Limbangan, Boja, Gonoharjo. Jarak tempuh tak lebih dari 12 km.

Dengan berkembangnya Nglimut, jejaring wisata di seputar Gunung Ungaran menjadi lebih lengkap.  Ini tentu menguntungkan wisatawan yang ingin menikmati liburan seharian.

Untuk pergi ke Ngimut, sebaiknya pagi hari atau sore. Karena di lokasi yang memiliki ketinggian sekitar 400 – 450 di atas permukaan laut (dpl), selain udara segar, angin semilir tentu memberi nuansa kenikmatan alam sejati. Jika datang pagi, saat sampai di lokasi sinar mentari menghangatkan tubuh. Paling tidak jika cuaca terang, kita dapat melepas pandangan jauh ke bawah, menimati siluet laut Jawa yang membiru. (geang)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    BERITA TERKINI

    Berita Terkini

    joss.co.id