Press "Enter" to skip to content

Maskapai Ajukan Extra Flight Semarang-Jakarta, Surabaya dan Balikpapan

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Mengantisipasi naiknya permintaan angkutan udara pada Lebaran 2018, enam maskapai yang berperasi di Bandara A Yani Semarang sudah resmi mengajukan extra flight (penambahan jadwal penerbangan) untuk rute Semarang-Jakarta, Semarang-Surabaya dan Semarang-Balikpapan dan Semarang – Pangkalan Bun.

Keenam maskapai penerbangan yang mengajukan extra flight adalah Garuda Indonesia yang mengajukan untuk rute Jakarta – Semarang – Jakarta,  Sriwijaya Air di rute Jakarta – Semarang – Jakarta, Batik Air juga di rute Jakarta – Semarang – Jakarta, Lion Air air di trayek Balikpapan – Semarang – Balikpapan, Wings Air untuk trip Surabaya – Semarang—Surabaya, ,serta Trigana Air rute Pangkalan Bun – Semarang – Pangkalan Bun.

“Permintaan jadwalnya berbeda beda. Ada yang sebulan penuh, ada yang memakai jeda. Tapi rata-rata extra flight diajukan untuk tangal 1 Juni hingga 30 Juni 2018,” kata Communication and Legal Section Head Bandara A Yani Semarang, Dian Permata Sari, Rabu (23/5).

Secara rinci Dian menyebutkan tanggal dan rute tambahan jadwal penerbangan yang diajukan masing-masing maskapai. Garuda Indonesia mendaftarkan extra flight pada 11 – 24 Juni, serta 22 – 24 Juni 2018 untuk rute Jakarta– Semarang – Jakarta; Maskapai Sriwijaya dan BatikAir mencatatkan Jakarta – Semarang – Jakarta mulai 1 hingga 30 Juni 2018.

Kemudian untuk rute Surabaya – Semarang – Surabaya, maskapai Wings Air menambah jadwalnya mulai 1 Juni hingga 30 Juni 2018; Lion Air dengan rute Balikpapan–Semarang –Balikpapan juga menambah penerbangannya sebulan penuh, dan Trigana Air menambah penerbangannya pada tanggal 9 hingga 14 Juni untuk rute Pangkalanbun – Semarang.

Dengan adanya extra flight tersebut, aktivitas dan kepadatan di Bandara A Yani akan bertambah. Pihak Angkasa Pura I telah memperhitungkan hal tersebut, ketersediaan parking stand dan kepadatan terminal Bandara. “Tugas Angkasa Pura sendiri melaporkan ketersediaan serta kapasitas Bandara. Untuk izin extra flight diajukan langsung oleh maskapai kepada kementrian perhubungan,” tambah dia.

Jika semuanya sesuai jadwal, terminal baru Bandara A Yani yang luasnya  58.652 m2 (yang sekaran 6.708 m2) dan apron dengan luas 72.522 m2 (sekarang 29.032 m2) akan dioperasikan pada 2 Juni 2018. Jika meleset Kemenhub memastikan sebelum angkutan Lebran sudah bisa dipakai. Dengan terminal baru ini diharapkan daya tampung penumpang bisa naik menjadi 6 juta penumpang per tahun.

Selama ini, Bandara Ahmad Yani Semarang merupakan pintu gerbang provinsi Jawa Tengah dengan kapasitas 800 ribu penumpang per tahun. Sedangkan penumpang eksisting tahun 2017 telah mencapai 4,4 juta penumpang per tahun. Pengembangan bandara Ahmad Yani menelan biaya senilai Rp 2,07 triliun.

Tentang penambahan penerbangan, pihak Kementerian Perhubungan mencatat setidaknya ada 90 penerbangan tambahan yang telah diajukan sejumlah maskapai untuk masa angkutan Lebaran 2018. “Itu lengkap dari berbagai maskapai ada Garuda, AirAsia, Lion Air, Wings Air, semuanya. Paling banyak itu Lion ya karena pesawatnya juga paling banyak, kira-kira 35% nya itu Lion,” kata Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub Agus Santoso, bebeberapa waktu lalu.

Direktorat, kata Agus, akan melihat track record maskapai terkait waktu slot penerbangan sebelum memberikan persetujuan extra flight tersebut. “Nanti kita setujui berdasarkan slot, karena kadang dia hanya blocking slot, kita lihat track record-nya, kalau lihat blocking slot-nya tidak diterbangin, ya itu jadi catatan, jangan sampai dia menghalangi maskapai lain masuk. Jadi kita memberikan slot-nya secara proporsional,” tukasnya. (tbrj/*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id