Press "Enter" to skip to content

Kajian Tafsir Alquran di MAS, Suratno: Ingin Selalu Dekat Bersama Kiai

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Ceramah yang mudah dipahami dan mudah dicerna oleh masyarakat umum, membuat banyak masyarakat berbondong-bondong mengikuti kajian keislaman yang di gelar di Serambi Masjid Agung Semarang (MAS) selama bulan puasa.

Kajian dengan tema Tafsir Alquran dan Fadilah Alquran yang disampaikan oleh KH Ahmad Naqib Noor, Pengasuh Pondok Tahafadul Quran Kauman ini dilaksanakan setiap usai shalat dhuhur berjamaah.

Kajian yang sudah puluhan tahun berjalan selama bulan suci ini diikuti ribuan jamaah dari berbagai daerah.  Selain dari Semarang, para jamaah yang datang juga berasal dari Demak, Salatiga, Kendal, Purwadadi, Ungaran dan lainnya.

Sekertaris Takmir MAS Muhaimin mengatakan, Kajian Tafsir Alquran dan Fadilah Alquran ini telah menjadi rutinitas tahunan selama bulan ramadan. Ia menambahkan, tujuan diadakan kaijian ini selain ingin meramaikan masjid dengan berbagai kegiatan positif juga ingin mengajak umat muslim belajar bersama tentang isi kandungan Alquran.

“Karena belajar Alquran di bulan suci ramadan merupkan hal yang sangat baik dan banyak pahala yang didapat. Terlebih para jamaah menjalaninya dengan melaksanakan ibadah puasa,” ungkap Muhaimin kepada JoSS.id, Jumat, (18/5).

Selain itu, Muhaimain juga menyampaikan, kegiatan ini juga tidak terlepas mendekatkan rasa ketakwaan diri kepada Allah SAW di dalam melaksanakan ibadah puasa.

“Ketakwaan dalam arti kembali ke masjid, karena dengan kembali ke masjid, termasuk  cara kembali ke fitrah untuk mendekatkan diri kepada Allah SAW,” tambahnya.

Baca jugaStrategi Jitu Cegah Kantuk Saat Berpuasa

Selain menyelenggarakan kajian Tafsir Alquran, pengurus masjid juga menyelenggarkan berbagai kegiatan yang bersifat rohani seperti pengajian interaktif dan takjilul futur sebelum, sholat terawih dan kuliah tujuh menit, tadarus Al quran, dan sholat tasbih dilanjutkan mujahadah, serta pengajian kitab kuning setelah salat subuh dan lain sebagainya.

Salah satu jamaah, Suratno (50) asal Semarang Selatan, mengatakan, alasan ikut menjadi bagian jamaah ini menurutnya adalah sesuatu hal yang positif. Salah satunya mengikuti kajian keislaman dan mendekatkan diri dengan kiai.

“Karena kalau kita bisa dekat dengan kiai, insyallah hidup kita semakin tenang dan tentram,” paparnya saat ditemui JoSS.id, disela-sela mengikuti kajian berlangsung.

Dengan  mengetahui kajian ini, dirinya berharap ibadah puasa yang dijalaninya tidak hanya sekadar menahan lapar dan haus tetapi juga belajar tentang isi kandungan Alquran.

“Semoga kegiatan yang penuh berkah ini, memberikan manfaat baik di dunia maupun diakhirat nanti,” harap laki-laki yang mengaku rutin mengikuti kajian selama bulan puasa. (Sodik/Ina)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    BERITA TERKINI

    Berita Terkini

    joss.co.id