Press "Enter" to skip to content

Basarnas Pastikan Keselamatan Pendaki Merapi

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Badan Search and Rescue Nasional (Basarnas) Jawa Tengah menerjunkan personel untuk mengecek kondisi para pendaki Gunung Merapi setelah terjadinya letusan freatik gunung yang berada di perbatasan Jateng dan DIY Jumat (11/5) pagi.

Juru bicara Basarnas Jateng Zulhawary Agustianto di Kota Semarang mengatakan sekitar 160 pendaki gunung berada di puncak saat terjadi letusan freatik Gunung Merapi, mereka naik ke puncak Merapi lewat jalur Selo, Boyolali.

Dia menambahkan 40 diantaranya sudah turun dan dinyatakan selamat. ” Jadi informasi yang diperoleh saat ini masih ada sekitar 120 pendaki yang sedang naik ke Merapi,” katanya.

Dari jumlah itu, lanjut dia, sekitar 50 pendaki berada di kawasan Pasar Bubrah dan puncak. “Tim sudah bergerak ke atas untuk memastikan kondisi pendaki,” katanya.

Ia menjelaskan pengecekan akan dilakukan di tiap basecame pendakian. Ia menambahkan tim penyelemat dari Solo juga sudah diberangkatkan untuk membantu di lokasi yang terdampak letusan freatik tersebut.

Untuk data pasti jumlah pendaki, kata dia, nantinya akan diketahui usai tim memastikan kondisi para pendaki.

Senada diungkapkan Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Boyolali Bambang Sinungharjo mengatakan tim sukarelawan Boyolali dari berbagai unsur langsung ditugaskan untuk mengevakuasi para pendaki tersebut.

“Memang ada 160 pendaki dan saat kami di basecamp Barameru sudah ada 40 orang yang turun dengan selamat dan yang lain juga masih proses turun. Kami siapkan ambulans dan sukarelawan untuk antisipasi,” ujarnya Jumat.

Sementara itu, sukarelawan Barameru, Jiyo, saat dihubungi melalui telepon sekitar pukul 13.30 WIB mengatakan saat itu sudah ada 80 pendaki Gunung Merapi  yang sampai di basecamp Barameru, Selo.

“Sampai siang ini sudah ada 80 pendaki yang sampai di basecamp. Sisanya masih proses turun,” imbuh Jiyo yang akrab disapa Mbah Jay ini.

Di sisi lain, Bambang Sinungharjo menambahkan situasi warga yang berdekatan dengan puncak Merapi atau kawasan rawan bencana (KRB) aman dan mereka beraktivitas seperti biasa.

KRB di Kecamatan Selo meliputi Klakah, Jrakah, dan Tlogolele; Kecamatan Musuk meliputi Desa Sangup dan Cluntang, serta Kecamatan Cepogo meliputi Desa Wonodoyo. “Tidak ada dampak di KRB dan masyarakat beraktivitas seperti biasa,” imbuh Sinung.

Sebelumnya, letusan freatik Gunung Merapi terjadi pada Jumat sekitar pukul 07.32 WIB.Letusan freatik Merapi itu disertai suara gemuruh dengan tekanan sedang hingga kuat dan tinggi kolom 5.500 meter dari puncak kawah.

Letusan melontarkan abu vulkanik, pasir dan material piroklatik. Masyarakat di sekitar lereng Merapi diimbau tidak panik atas letusan tersebut. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id