Press "Enter" to skip to content

Prihatin, Hampir 11 Ribu Rumah di Semarang Tak Layak Huni

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengaku prihatin terkait masih tingginya jumlah rumah di Semarang yang tak layak huni, hingga akhir 2017 jumlahnya mencapai 10.941 rumah.

“Prihatin, di Ibu Kota JawaTengah jumlah rumah tak layak huni masih tinggi. Hingga akhir  2017 Pemkot Semarang telah merenovasi rumah tak layak huni sebanyak 2.860 rumah,  yang belum di renovasi masih ada 10.941 rumah,” katanya.

Untuk itu, pihaknya berkomitmen untuk terus merenovasi  rumah tak layak huni sehingga pada 2020 nanti sudah tak ada rumah yang tak layak huni di wilayah ini.

Selama dua tahun kedepan sedikitnya setidaknya 4.295 rumah tidak layak huni.

“Rehabilitasi rumah ini penting untuk mendorong terciptanya lingkungan tempat tinggal warga yang sehat. Walaupun angka harapan hidup Kota Semarang sudah tertinggi, masih banyak pekerjaan rumah (PR),” katanya.

Angka harapan hidup di Kota Semarang, kata dia, sebesar 77,21 tahun berdasarkan catatan Badan Pusat Statistik (BPS) yang tertinggi dibandingkan daerah-daerah lain, seperti Yogyakarta, Denpasar, dan Bandung. (ant/lna)

 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id