Press "Enter" to skip to content

Korut Larang Warganya Pakai Rok Mini

Mari berbagi

JoSS, KOREA UTARA – Perang terhadap pengaruh kapitalistik masih terjadi di Korea Utara meski pemimpinnya Kim Jong-un telah bertemu dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in beberapa waktu lalu.

Korea Utara bahkan dikabarkan akan menghukum berat warganya melakukan tindakan yang dianggap anti-sosialis. Antara lain mengenakan rok mini, celana ketat serta menikmati budaya K-Pop.

Pertemuan Pimpinan dua negara yang berseteru sekian lama Korea Utara dan Korea Selatan pada 27 April lalu di Desa Panmunjom, perbatasan kedua Korea belum benar-benar mampu mempertemukan kebudayaan dua negara tersebut.

Perang terhadap pengaruh kapitalistik sebagai upaya menangkal gempuran ideologi asing masih terus dilakukan, meskipun Kim Jong-un juga telah menikmati pertunjukan dari bintang-bintang pop Korea Selatan di Pyongyang, Ibu Kota Korea Utara.

Situs berita Korea Utara, Daily NK merilis Otoritas Korea Utara memanggil pejabat tinggi provinsi menjelang Pertemuan Puncak AS-Korut dan menguliahi mereka untuk memperketat sosialisme melawan gempuran ideologi asing.”

“Pemerintah memanggil pejabat tinggi provinsi dan memberikan arahan untuk terus memperketat sosialisme melawan gempuran ideology asing,” seperti dikutip dari mengutip sumber di Provinsi Ryangggang.

Baca juga : Korut dan Korsel Siap Bangun Jalur Kereta Api

Seperti diberitakan media Korsel, Chosun Ilbo, tindakan anti-sosialis seperti mengenakan rok pendek diatas lutut akan dikenakan denda lima ribu won atau sekitar Rp79 ribu. Mengenakan celana ketat bermotif jala, stocking yang bermotif bunga, dan menggunakan pakaian yang terdapat kata-kata bahasa Inggris juga dilarang.

Tindakan anti-sosialis lainnya termasuk mengkritik rezim, memiliki ponsel ilegal, menonton atau mendengarkan film Korea Selatan, drama atau musik pop dan tarian yang ‘provokatif’.

“Tarian provokatif mengacu kepada mengikuti tarian grup K-Pop di Korea Selatan, yang sudah menyebar di Pyongyang,” kata sumber tersebut. “Banyak anak muda yang sudah membayar untuk belajar menari.”

Pelanggar akan dihukum tanpa melalui pengadilan. Seorang peneliti dari lembaga pemikir yang dikelola negara mengatakan, “Setelah Kim memerintahkan para pejabat untuk melawan perkembangan anti-sosialis pada bulan Desember tahun lalu, penindakan telah diperketat,” tulis Chosun Ilbo.

Korea Utara menggunakan media yang dikelola negara untuk menanamkan disiplin ideologis dan menerapkan tindakan keras setiap bulannya terhadap para pelanggar.” (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id