Press "Enter" to skip to content

Bayar Tiket BRT Sekarang Bisa Secara Online

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Badan Layanan Umum (BLU) Trans Semarang menggandeng salah satu perusahaan layanan pembayaran berbasis mobile internet Go-Pay untuk mempermudah masyarakat dalam membayar tiket Bus Rapid Transit (BRT) Trans Semarang.

Pelaksana Tugas (Plt.) Kepala BLU Trans Semarang Ade Bhakti mengatakan pihaknya telah melakukan kontrak kerjasama dengan salah satu anak perusahaan Go-Jek Indonesia. Penandatanganan nota kesepahaman/ memorandum of undestranding (MoU) antara Pemerintah Kota Semarang dan Go-Pay di Kota Semarang dilakukan  Senin (3/9).

“Pembayaran nontunai sekarang ini kan terus berkembang, tidak terkecuali Bus Rapid Transit (BRT) Trans Semarang,” katanya usai penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara Pemerintah Kota Semarang dan Go-Pay di Kota Semarang, Jawa Tengah, Senin (3/9) seperti dikutip dari Semarangpos.

Dengan kerja sama itu, pelanggan BRT Trans Semarang memiliki pilihan baru untuk pembayaran tiket bus andalan warga Kota Semarang itu. Diakuinya, penggunaan transaksi nontunai untuk pembayaran tiket Trans Semarang sekarang ini memang masih sedikit, yakni 0,9% dari total transaksi penumpang pada BRT Trans Semarang.

“Pada Februari 2017, kami sudah bekerja sama dengan BNI untuk produk Tapcash, kemudian disusul BRI dengan Brizzi pada Maret 2017, dan terakhir dengan Ovo pada Mei 2018,” katanya.

Sekarang ini, kata dia, kerja sama dikembangkan juga dengan Go-Pay sebagai uang elektronik yang terdaftar dan dimonitor oleh Bank Indonesia dengan fungsi sama seperti uang tunai. Ade berharap kerja sama yang dijalin dengan Go-Pay itu bisa semakin menarik minat masyarakat untuk bertransaksi secara nontunai, khususnya anak-anak muda sebagai generasi milenial.

Baca juga : Pembangunan Semarang Outer Ring Road Masuk Segmen 7 Genuk-Meteseh

Ia menyebutkan target yang ditetapkan BLU Trans Semarang untuk transaksi nontunai pada tahun ini sebesar 3% dari total transaksi sepanjang tahun bagi penumpang Trans Semarang. Dengan pengembangan kerja sama lewat Go-Pay, ia berharap bisa semakin meningkatkan transaksi nontunai bagi penumpang Trans Semarang, apalagi bisa melampaui target yang ditetapkan.

“Mulai 3 September 2018, pengguna Trans Semarang sudah bisa membayar tiket dengan ‘Go-Pay’. Jadi, sekarang ini naik BRT Trans Semarang semakin mudah dan praktis,” kata Ade.

Chief Executive Officer (CEO) Go-Pay Aldi Haryopratomo menjelaskan kehadiran Go-Pay untuk pembayaran tiket Trans Semarang itu untuk semakin memudahkan masyarakat menikmati angkutan umum. Meski demikian, kata dia, mengambil kepercayaan di masyarakat bukan persoalan mudah sehingga dengan semakin banyak berinteraksi diharapkan semakin banyak masyarakat menggunakan Go-Pay.

Apalagi, Aldi mengatakan layanan Go-Pay tidak terbatas pada akses transportasi angkutan umum, melainkan sudah merambah kuliner sampai sumbangan sedekah, salah satunya di Masjid Baiturahman Semarang.

Sementara itu, Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi menyampaikan apresiasinya atas kerja sama pengembangan pembayaran tiket BRT Trans Semarang melalui Go-Pay yang semakin memudahkan masyarakat. “Pesan saya, jangan sampai ini jadi seremoni. Saat ‘launching’ semuanya datang, tetapi setelah itu penumpang besoknya enggak bisa pakai, misalnya ternyata ada trouble di lapangan,” katanya.

Hendi berpesan kepada jajaran Dinas Perhubungan Kota Semarang untuk terus memantau di lapangan mengenai pengaplikasian pembayaran itu agar jangan sampai ada komplain. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id