COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Warga Terdampak Nyia Jogja Minta Dilibatkan Land Cleaning

nyia
Warga yang terkena dampak pembangunan bandara baru Jogja atau New Yogyakarta International Air Port (NYIA) minta dilibatkan dalam proses land clearing | Foto : blogspot/jogja airport
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Puluhan warga dari lima desa yang terdampak pembangunan bandara baru Jogja atau New Yogyakarta International Air Port (NYIA) minta dilibatkan dalam proses land clearing  landasan pacu (run way) Bandara, seperti yang dijanjikan sebelumnya oleh PT PP selaku pelaksana proyek. Karena itu, mereka mendatangi kantor pelaksana konstruksi karena tidak jadi dilibatkan dalam land clearing.

Sebagai ungkapan kekecewaannya, warga terdampak pembangunan Bandara NYIA mendatangi kantor PT  Pembangunan Perumahan (PP) di Pedukuhan Ngelak, Jengkaran. Temon. Mereka kecewa karena tak dilibatkannya padahal hampir sebagian besar warga dari lima desa tersebut telah mempersiapkan diri untuk ikut dalam land clearing atau pembersihan lahan.

Agung Supriyanto, perwakilan warga asal Desa Glagah, mengatakan sebenarnya warga telah meminta agar dilibatkan sejak proses pembersihan areal, dan keinginan tersebut sudah disanggupi oleh PT Angkasa Pura I selaku pemilik proyek.  Namun kenyataan  masih belum ada warga yang dilibatkan, terutama para warga yang sengaja membeli dump truck agar bisa menjadi salah satu armada pengangkut tanah urug.

Menurut Agung saat ini ada 100 unit dump truCk yang beroperasi di Proyek NYIA, dan 30 dump truck diantaranya merupakan milik warga terdampak. Warga menuntut agar pelaksana proyek melibatkan warga terdampak semaksimal mungkin. Selain dump truck, warga juga minta dilibatkan dalam proyek dengan mendapatkan upah yang pantas.

Jangan sampai terjadi lagi, kata Agung, dimana warga yang terlibat dalam proyek uruk relokasi tak mendapatkan upah yang pantas karena pembayaran upah tidak langsung dari kontraktor tapi dari calo yang melalui beberapa tangan.

Baca juga : Pertamina Bakal Kelola Blok Rokan Riau Pada 2021

Warga juga kecewa dengan dilibatkannya PT SKS yang notabenenya merupakan perusahaan dari luar daerah. Warga merasa ada yang sengaja disembunyikan dalam pelibatan PT SKS dalam proyek tersebut.

Humas PT PP, M Girsang, menyebut bahwa jajarannya belum membuka lowongan pekerjaan hingga saat ini. Namun begitu pihaknya akan mencoba menampung aspirasi para warga dan segera memberikan solusi.

“ Untuk masalah kami bekerja sama dengan PT SKS itu karena dari PT AP I mengejar target sehingga kami juga memberikan solusi itu. Untuk warga yang ingin armadanya dilibatkan bisa mengajukan penawaran, “ katanya.

Sebelumnya tuntutan juga dilancarkan oleh kelompok pelaku usaha tambang Gerbang Bintang Selatan yang mendatangi kompleks Pemkab Kulonprogo. Mereka meminta  untuk menggunakan sumber daya alam (SDA) asal Kulon Progo dalam proyek pembangunan bandara New Yogyakarta International Airport (NYIA).

Salah seorang perwakilan Gerbang Bintang Selatan, Toni Heri Prasetyo mengungkapkan bahwa selama ini material yang digunakan dalam proyek pembangunan bandara NYIA berasal dari wilayah tetangga yakni Kabupaten Purworejo. “Setiap hari ada sekitar 80 armada tambang dengan kapasitas 34 kubik yang hilir mudik membawa tanah urug dari Purworejo,” ungkap Toni.

Menurut Toni, seluruh armada tambang yang mengambil material dari Purworejo tersebut belum memiliki legalitas. Mereka memperbolehkan armada yang mengambil urug dari Purworejo tersebut beroperasi namun harus dengan izin resmi.

Toni menyebut bahwa terdapat 32 perusahaan anggota Gerbang Bintang Selatan  yang sudah mengajukan IUP untuk area penambangan di wilayah Kecamatan Kokap dan Kecamatan Temon. Enam di antara jumlah tersebut  sudah akan diterbitkan. (gdo/awo)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*