COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jembatan Pemali Melengkung, Jalur Semarang-Surabaya Ditutup Hingga Hari Ini

Perbaikan jembatan sungai Pemali | Foto: twitter Humas Polres Brebes @humasresbrebes
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BREBES – Jalur pantai utara Semarang-Jakarta tepatnya didaerah Brebes ditutup selama empat hari sejak 8-11 November 2019. Penutupan dilakukan karena ada perbaikan jembatan sungai Pemali yang melengkung akibat kelebihan beban.

Kasat Lantas Polres Brebes, AKP M Adimas Purwonegoro mengatakan truk dan bus dilarang melintas di jalur Pantura Brebes mulai Jumat (8/11), seiring dengan adanya perbaikan jembatan Sungai Pemali yang berada di tengah kota Brebes.

“Ruas jalan pantura Jakarta-Semarang ditutup mulai 8-11 November. Hanya truk dan bus yang tak boleh melintas, sedangkan mobil pribadi dan motor masih bisa,” katanya, seperti dikutip dari Tribunjateng.com.

Terkait dengan penutupan jalur tersebut, pihaknya telah menyiapkan rekayasa lalu lintas dengan adanya penutupan jalan di jembatan Sungai Pemali selama empat hari itu. Untuk truk dan bus dari arah Semarang menuju Jakarta akan dialihkan melalui Tol Brebes Timur.

Sedangkan truk dan bus dari arah Jakarta menuju Semarang dialihkan melalui Tol Brebes Barat. “Sedangkan untuk kendaraan kecil yaitu mobil pribadi, mobil boks dan sepeda motor akan dialihkan melalui jembatan Sungai Pemali sisi utara atau ruas jalan Jakarta-Semarang,” paparnya.

Sebelumnya, Konsultan Bina Marga Provinsi Jateng, Mohammad Iqbal mengatakan, rencananya perbaikan akan dilakukan selama empat hari yaitu 8-11 November. Perbaikan dilakukan karena bagian chamber atau badan jembatan melengkung akibat beban kendaraan.

Baca juga: Jalan Tol Solo-Jogja Segera Terwujud, Begini Trasenya

“Perbaikan dilaksanakan pada bagian Chamber jembatan dengan sistem eksternal stressing. Chamber ini melengkung selain karena beban kendaraan juga akibat faktor usia dan lama pemakaian. Ini harus dinormalkan agar bentuknya kembali normal,” katanya.

Dikatakannya, jembatan Sungai Pemali sisi selatan tersebut dibangun pada 1997 silam. Karena faktor usianya yang sudah mencapai 22 tahun, diperparah beban kendaraan yang setiap hari melintas, maka membuat badan jembatan mengalami penurunan.

Saat ini, pekerjaan perbaikan baru tahap persiapan dengan pemasangan kabel slink sejumlah 32 buah untuk dua bentangan. Kabel slink tersebut dipasang untuk proses ekternal stressing. Pihaknya membutuhkan waktu empat hari, karena dalam perbaikan tersebut juga akan dilakukan pengecoran.

“Sehingga diperlukan juga menunggu umur beton agar kering sempurna. Tak hanya itu, kondisi jembatan juga harus bebas dari beban. Karena itu, jembatan harus ditutup total,” terangnya.

Sejumlah rambu-rambu lalu lintas dan petunjuk jalan sudah dipasang di beberapa titik, baik dari arah timur (Semarang) maupun barat (Jakarta).

Untuk membantu pengemudi selama pengalihan arus, kata Suratman, rambu-rambu dan petunjuk arah, sudah dipasang di titik-titik yang akan dilalui bus dan truk. Mulai dari Kaligangsa yang merupakan perbatasan Brebes – Tegal, pintu tol, dan jalur tengah.

“Rambu-rambu itu sudah dipasang di perbatasan Brebes-Tegal, tepatnya di Kaligangsa sebelum masuk pintu tol Brebes Timur atau Brexit. Sementara di sebelah barat dipasang di pintu tol Pejagan, Bulakamba, dan pertigaan Klampok atau pintu tol Brebes Barat. Selanjutnya di jalur tengah di pertigaan Jatibarang,” jelas KBO Lantas Polres Brebes, Iptu Suratman. (lna)

1 Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*