Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Airlangga Hartarto dan Erick Thohir Ngaku Diminta Jadi Menteri Bidang Perekonomian

Airlangga Hartarto - Erick Thohir | Foto: liputan6.com/gatra.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto memberi sinyal bahwa Presiden Jokowi akan memberikan kursi Menteri Koordinator Bidang Perekonomian kepada dirinya di pemerintahan kabinet baru. Sementara Pengusaha Erick Thohir diminta bantu atasi persoalan di bidang perekonomian.

Usai memenuhi panggilan Presiden Jokowi, Senin (21/10) Airlangga menuturkan hasil diskusi dengan presiden yang menitikberatkan pada pembenahan defisit neraca perdagangan dan pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK).

“Tantangannya terkait dengan defisit neraca perdagangan, kemudian pengembangan kawasan-kawasan ekonomi yang tentunya diharapkan kawasan ini bisa mengisi beberapa industri unggulan,” kata Airlangga kepada awak media yang disiarkan secara live di televisi swasta nasional, Senin (21/10).

Airlangga melanjutkan, untuk pembenahan defisit neraca perdagangan, Jokowi ingin agar Airlangga nantinya bisa membantunya mencari produk-produk yang bisa mengurangi defisit. Misalnya, menemukan produk yang bisa digunakan sebagai subtitusi impor migas.

“Maka yang perlu dilakukan adalah efisiensi dan peningkatan produksi migas. Kemudian terkait dengan implementasi biofuel termasuk B100,” ujarnya.

Baca juga: Bos Gojek Nadiem Makarim, Mahfud MD Hingga Erick Tohir Hadir ke Istana Berkemeja Putih, Jadi Menteri?

Cara lain dengan mengembangkan kawasan-kawasan yang bisa menunjang industri berorientasi ekspor. Misalnya, mengembangkan industri tekstil hingga kimia.

Salah satunya, sambung mantan menteri perindustrian itu, bagaimana mengembangkan kawasan Morowali agar bisa mengelola investasi yang masuk. Kemudian, agar kawasan ini bisa menghasilkan ekspor dengan nilai mencapai US$5 miliar.

Kendati begitu, Airlangga masih enggan memberi kepastian terkait posisi menteri yang ditawarkan orang nomor satu di Indonesia kepadanya. “Ya itu tantangan di sektor perekonomian. Nanti tunggu diumumkan hari Rabu besok,” katanya.

Di sisi lain, Mantan Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf Amin, Erick Thohir mengaku diminta membantu Presiden Jokowi di bidang ekonomi. Namun, Erick enggan menyampaikan posisinya pemerintahan Jokowi Jilid II.

“Ekonomi. Nanti beliau (Presiden Joko Widodo) yang menyampaikan,” kata Erick usai bertemu Jokowi di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (21/10).

Erick mengaku siap mengemban jabatan menteri. Menurutnya, posisi menteri bukan sesuatu yang perlu dibanggakan. Bos Mahaka Group itu menyebut penunjukan sebagai menteri ini adalah sebuah amanah yang berat untuk dijalankan.

“Saya rasa ya kita semua wajib lah membantu, dan ini juga sesuai dengan pidato beliau untuk rakyat lah,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*