fbpx

Bos Gojek Nadiem Makarim, Mahfud MD Hingga Erick Tohir Hadir ke Istana Berkemeja Putih, Jadi Menteri?

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Simpang siur terkait nama-nama para menteri dalam Kabinet Baru pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) dan Ma’ruf Amin jilid dua perlahan mulai terlihat kejelasannya. Rencana pengumuman menteri hari ini, mulai menunjukkan tanda-tanda, di antaranya sejumlah tokoh dipanggil ke istana berkemeja putih.

Daftar nama-nama yang disebut menjadi menteri Jokowi memang telah berseliweran dalam beberapa hari terakhir, baik melalui pesan berantai WA maupun kutipan dari sejumlah media.

Sejumlah tokoh yang telah hadir di antaranya bos Gojek Nadiem Makarim. Pemuda yang digadang-gadang menjadi menteri digital ini tiba di istana pukul 10.15 WIB mengenakan kemeja putih panjang dan langsung mengendarai mobil golf (golf car).

“Saya dipanggil ke Presiden,” ujar Nadiem singkat waktu ditanya alasan hadir di Istana Presiden, Senin (21/10).

Bukan tanpa alasan jika jokowi memilih Nadiem, pemilik perusahaan rintisan berbasis aplikasi dalam jaringan Gojek dibentuk hampir satu dekade lalu yang kini telah menjelma menjadi Decacorn, sebuah julukan bagi startup yang memiliki valuasi di atas US$ 10 miliar.

Baca juga: Jokowi & Ma’ruf Resmi Pimpin Indonesia 2019-2024, Buktikan Janji Kampanyenya

Sepak terjang Gojek pun tak cuma di dalam negeri, aplikasi ini tengah berupaya ekspansi ke Malaysia. Sebelumnya, mereka sukses merambah bisnis ke Singapura, Vietnam dan Thailand.

Selain Nadiem, hadri pula Mahfud MD yang disebut sebagai Jaksa Agung baru. Mantan Ketua MK ini terlihat datang ke Istana Negara dengan menggunakan kemeja lengan panjang, pukul 09.30 pagi.

“Tidak ada apa-apa. Saya dipanggil jam 00.20 WIB (untuk datang ke Istana pagi ini),” kata Mahfud menjawab pertanyaan media.

Mahfud di era Presiden Jokowi-JK merupakan Anggota Badan Pembinaan Ideologi Pancasila atau disingkat BPIP.

Selanjutnya, muncul pengusaha Erick Thohir menyusul sejumlah tokoh tersebut. Mantan Ketua Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma’ruf pada Pilpres 2019 ini disebut-disebut akan menjadi kandidat mengisi posisi Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menggantikan Rini Soemarno.

Pria berumur 49 tahun adalah seorang pengusaha asal Indonesia dan pendiri Mahaka Group yang merupakan perusahaan induk dari perusahaan yang memiliki fokus pada bisnis media dan entertainment. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *