Press "Enter" to skip to content

Banggar DPRD Solo Setujui Alokasi Rp30 Miliar Untuk Revitalisasi Pasar Klewer

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Badan Anggaran (Banggar) DPRD Kota Solo menyetujui pengajuan alokasi anggaran sebesar Rp30 miliar untuk revitalisasi Pasar Klewer Sisi Timur dalam Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) 2019.

Kesepakatan Pemkot dan DPRD Kota Solo terkait alokasi anggaran tersebut tercapai dalam rapat Banggar DPRD Kota Solo bersama Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) Solo membahas Kebijakan Umum Anggaran (KUA) dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (PPAS) APBD 2019 di Ruang Banggar DPRD Solo, baru-baru ini.

Usulan penganggaran pembangunan Pasar Klewer sisi timur tersebut kali pertama disampaikan anggota Banggar DPRD Solo yang juga Ketua Komisi III DPRD Solo, Honda Hendarto.

Ia menyatakan anggaran harus dialokasikan untuk mengantisipasi kegagalan proyek yang digadang-gadang bakal dilaksanakan pemerintah pusat.

Honda mengatakan Rp30 miliar tersebut wajib dialokasikan karena tidak adanya kepastian perihal proyek Pasar Klewer sisi timur dari pemerintah pusat.

Baca juga: Larangan Tempat Indekos Campur di Solo Segera Diterapkan

Namun, jika kelak anggaran dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) cair, anggaran Rp30 miliar tersebut dapat dialokasikan untuk keperluan lain dalam APBD Perubahan 2019.

“Kami akan menunggu sampai akhir Januari 2019. Kalau sampai Januari tak ada dari Kementerian PUPR, dana APBD akan dicairkan untuk pembangunan Pasar Klewer sisi timur. Kalau ada perkembangan, dana APBD bisa dialokasikan ke hal lain,” ujarnya, seperti dikutip dari Solopos.

Terkait hal itu, Honda meminta pedagang tak perlu cemas. Mereka sudah mendapat kepastian pembangunan Pasar Klewer sisi timur.

Ditanya soal besarnya alokasi APBD yang lebih kecil dibanding pengajuan ke Kementerian PUPR atau Rp58 miliar, Honda mengatakan sudah menyampaikan ke Disdag Solo agar mempersiapkan rencana A dan rencana B.

“Kalau pakai APBD, mungkin hanya akan dibuat satu basement, bukan dua basement. Kalau dana dari KemenPUPR, tak masalah dibuat double basement,” terang politikus PDIP tersebut.

Wakil Ketua Komisi III DPRD Solo, Sugeng Riyanto, mengatakan terkatung-katungnya pedagang Pasar Klewer sisi timur menjadi keprihatinan bersama. Anggota Banggar DPRD Solo tersebut menilai penggarapan proyek oleh Kementerian PUPR baru sebatas wacana.

“Karena baru wacana dan kami sudah prihatin dengan nasib pedagang, jadi dianggarkan dalam APBD 2019,” terang politikus PKS tersebut.

Anggota Banggar DPRD lainnya, Abdullah A.A., mengatakan hingga kini Disdag Solo belum mendapatkan kepastian hitam di atas putih terkait anggaran dari Kementerian PUPR.

Menurutnya, meski sudah ada pembicaraan lebih lanjut antara Pemkot Solo dengan pemerintah pusat, tetapi masih ada kemungkinan dana tak akan cair.

“Kami masukkan APBD dulu. Nanti kalau dari pusat batal dan kami tak menganggarkan, nanti malah repot dan konsekuensinya pembangunan pasar akan tertunda lagi,” ujar politikus Partai Hanura itu. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id