Press "Enter" to skip to content

Pemprov Jateng Usulkan Penerimaan 24.000 ASN

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG — Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah (Jateng) sedang mengusulkan penambahan jumlah aparatur sipil negara (ASN) baru sebanyak 24.000 orang sesuai dengan kebutuhan  pegawai negeri di wilayah ini.

Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Jateng, Sri Puryono, mengatakan pihaknya telah mengusulkan penambahan pegawai negeri sipil kepada Kementerian Pendayagunaan Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB).

Dia menambahkan, kebutuhan akan penambahan jumlah ASN di jajaran Pemprov Jateng ini pun akan dipenuhi melalui penerimaan calon pegawai negeri sipil (CPNS).

“Sedang kita usulkan. Usulannya sekitar 24.000 orang. Tapi kan keputusannya ada di kementerian [Kementerian PAN-RB],” ujarnya seperti dikutip dari Solopos, baru-baru ini.

Meski demikian, lanjutnya penyelenggaraan seleksi penerimaan CPNS di Jateng ini belum diketahui waktu pelaksanaannya. Menurut Sri Puryono, Pemprov Jateng hingga kini masih menunggu keputusan resmi dari Kementerian PAN-RB untuk menggelar proses seleksi.

Lebih lanjut Sri menambahkan kuota penerimaan CPNS pada tahun ini  mencapai 24.000 orang, jumlah tersebut disesuaikan dengan kebutuhan pegawai negeri di seluruh kabupaten dan kota di Jateng.

Baca juga : 8 Unit Bus Trans Jateng Beroperasi di Banyumas

Sementara itu, terkait kebutuhan pegawai negeri sipil untuk lingkungan Pemprov Jateng sendiri, Sri mengaku nantinya hanya akan mendapat jatah sekitar 4.000 orang. Sedangkan 20.000 orang lainnya akan di tempatkan di 35 kabupaten/kota yang ada di provinsi ini.

“Sisanya, yang 20.000 orang akan ditempatkan di seluruh kabupaten dan kota di Jateng. Jumlah ini sesuai dengan usulan yang dibutuhkan. Bukan kebutuhan secara menyeluruh. Usulan ini disesuaikan dengan kebutuhan personel di masing-masing daerah,” imbuh Sri.

Sri menambahkan dari jumlah sebanyak itu formasi yang paling banyak dibutuhkan adalah tenaga pendidikan dan kesehatan. Hal itu dikarenakan formasi tenaga kesehatan dan pendidikan tingkat kebutuhan di tiap daerah sangat tinggi.

“Karena itu yang memang kita butuhkan [tenaga kesehatan dan pendidikan]. Pendidikan ya seperti guru, sedang kesehatan seperti dokter dan paramedis,” imbuh mantan Kepala Dinas Kehutanan Jateng itu.

Dalam proses penerimaan CPNS nanti, Sri menegaskan tidak akan menerapkan prioritas apa pun. Dengan kata lain, tenaga honorer yang saat ini bekerja di instansi pemerintahan harus menjalani sistem penerimaan seperti pendaftar lain.

“Pokoknya semuanya nanti harus ikut tes. Enggak ada yang prioritas atau bukan prioritas,” tutur Sri. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id