Press "Enter" to skip to content

Istana Tegaskan Harga Premium Tak Naik Hingga Tahun Depan

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Presiden Joko Widodo menegaskan belum berencana menaikkan harga Premium hingga tahun depan dengan dasar proyeksi harga minyak dunia yang mengalami penurunan.

Staf Khusus Presiden Bidang Ekonomi Ahmad Erani Yustika mengatakan, sejauh ini Presiden Joko Widodo sudah menerima berbagai masukan dan angka-angka mengenai proyeksi harga bahan bakar minyak ke depannya.

“Soal Premium belum tentu naik. Karena kami memiliki proyeksi bahwa harga minyak kembali ke range US$60 – US$70 per barel. Makanya kita belum bisa berandai-andai,” tuturnya, Senin (15/10).

Menurutnya, sejauh ini Presiden masih meminta para menteri terkait untuk memperdalam analisis mengenai harga BBM.

Di sisi lain, PT Pertamina yang harus menanggung beban menjual Premium, dianggap merupakan pelayanan yang dilakukan oleh BUMN. Erani mengatakan ada penugasan yang harus dilakukan oleh perseroan, seperti pelaksanaan BBM Satu Harga.

“Untuk menjaga fungsi korporasi Pertamina, pemerintah juga tidak tinggal diam. Ada banyak blok minyak di luar Rokan dan Mahakam diserahkan ke Pertamina, dan itu menghasilkan semua,” katanya.

Untuk diketahui, Menteri ESDM Ignasius Jonan sempat mengumumkan kenaikan harga Premium bersamaan dengan harga BBM nonsubsidi lainnya pada 10 Oktober 2018. Namun, tak berapa lama pemerintah membatalkannya. Hal tersebut setelah Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengintruksikan agar kenaikan ini ditunda.

Jokowi menegaskan bahwa kepentingan rakyat menjadi alasan utama pemerintah membatalkan keputusan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis Premium.

“Memang sebelumnya ada keinginan untuk menaikkan harga Premium. Namun keputusan itu dibatalkan setelah terdapat kalkulasi mengenai inflasi, daya beli masyarakat, serta pertumbuhan ekonomi,” tuturnya, baru-baru ini.

Baca juga: Siap-siap, Transaksi Nontunai Diterapkan Di Seluruh OPD Jogja 2019

Sementara itu, Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan, Suahasil Nazara, menyatakan bahwa neraca keuangan PT Pertamina (Persero) masih tetap sehat meskipun tidak menaikkan harga BBM jenis Premium.

“Pertamina bisa menanggung penugasan. artinya dia kami perkirakan masih profit,” kata dia, di lokasi IMF-World Bank Annual Meeting, Nusa Dua, Bali, baru-baru ini.

Perusahaan minyak dan gas (migas) pelat merah itu bahkan diyakini masih dapat mencetak keuntungan hingga akhir 2018 meskipun harga Premium tidak naik. “Sampai saat ini prognosanya masih untung,” jelas dia.

Komisaris Pertamina itu mengatakan, alasan pemerintah masih menahan harga Premium adalah untuk menjaga daya beli masyarakat. Sebab BBM domestik merupakan salah satu pembentuk inflasi dari komponen harga yang diatur Pemerintah (administered price).

Oleh karena itu, kenaikan Premium dinilai dapat menaikkan inflasi dari komponen administered (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id