Pertamina Bakal Kelola Blok Rokan Riau Pada 2021

blok rokan
Pertamina bakal kelola Blok Rokan Riau Pada 2021 | Foto : google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memutuskan untuk mengakhiri kontrak Chevron di Blok Rokan yang akan berakhir 8 Agustus 2021 mendatang.

Sebagai gantinya, Kementerian ESDM menunjuk PT Pertamina (Persero) sebagai kontraktor baru Wilayah Kerja (WK) Minyak dan Gas Bumi (Migas) Rokan di Riau mulai 8 Agustus 2021 untuk mengelola blok minyak dan gas terbesar di Indonesia tersebut.

Wakil Menteri ESDM Arcandra Tahar mengatakan bahwa keputusan tersebut didasarkan pada alasan komersial. Pertamina dalam proposal mereka menawarkan bonus tanda tangan sebesar US$784 juta atau sekitar Rp11,3 triliun.

Mereka juga menawarkan komitmen kerja pasti untuk lima tahun sebesar US$500 juta atau Rp7,2 triliun.

Tak hanya itu, Pertamina juga menawarkan potensi pendapatan negara selama 20 tahun pengelolaan akan mencapai US$57 miliar atau Rp825 triliun jika Blok Rokan diserahkan pada mereka.

“Insya Allah, potensi pendapatan ini bisa menjadi pendapatan dan kebaikan bagi kita bangsa Indonesia,” ujar Arcandra dalam konferensi pers, baru-baru ini.

Menanggapi hal tersebut PT Chefron Pacific Indonesia (CPI) mengaku kecewa dengan keputusan pemerintah Indonesia yang tidak memperpanjang lagi kontrak mereka untuk mengelola Blok Rokan, Riau.

External Affairs Advisor Chevron Asia Pacific Exploration and Production Cam Van Ast menyatakan bahwa saat ini pihaknya sedang berusaha untuk berkoordinasi dengan pihak terkait untuk mendapatkan informasi lebih lanjut mengenai keputusan penghentian kontrak tersebut.

“Meskipun kecewa, kami bangga telah menjadi mitra untuk Indonesia lebih dari 90 tahun,” katanya.

Baca juga : Menteri BUMN: Pertamina Justru Diminta Pertahankan Aset Strategis

Saat ini, PT Chevron Pacific Indonesia mengantongi hak pengelolaan blok migas terbesar di Indonesia itu sejak 1971. Berdasarkan data Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Migas (SKK Migas), pada semester I 2018, rata-rata produksi minyak Blok Rokan mencapai 207.148 bph atau 97 persen dari target 213.551 bph.

Sebenarnya, Chevron telah mengajukan proposal perpanjangan. Namun, Arcandra menyatakan penawaran Pertamina masih lebih tinggi dibandingkan perusahaan asal Amerika Serikat (AS) itu. Sayangnya, Arcandra enggan merinci penawaran Chevron.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada Chevron yang telah mengelola blok (Rokan) ini. Semoga Chevron mau berinvestasi di Indonesia untuk blok-blok (migas) lain selain Rokan,” ujarnya.

Oleh karena kontrak bagi hasil produksi menggunakan skema gross split, Pertamina juga meminta diskresi sebesar 8 persen dari porsi produksi minyak jatah pemerintah.

Di tempat yang sama, Kepala Satuan Kerja Khusus (SKK) Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas (Migas) Amien Sunaryadi menambahkan setelah kontrak bagi hasil produksi (PSC) antara Pertamina dan pemerintah diteken, fokus berikutnya adalah proses transisi melalui kerja sama antara Chevron selaku operator eksisting dengan Pertamina hingga masa kontrak Chevron habis.

Penandatanganan PSC akan dilakukan secepatnya setelah penandatangan dokumen syarat dan ketentuan yang akan diteken dalam beberapa hari ke depan.

Selain itu, setelah pemerintah memberikan 100 persen hak pengelolaan Blok Rokan kepada Pertamina, sesuai ketentuan, pemerintah daerah akan mendapatkan hak partisipasi sebesar 10 persen melalui Badan Usaha Milik Daerah yang ditunjuk. (cnn/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*