Press "Enter" to skip to content

Tahun Pertama Atal S Depari Bakal Fokus Digitalisasi PWI

Mari berbagi

JoSS, SOLO Atal Sembiring Depari terpilih menjadi ketua umum Persatuan Wartawan Indonesia periode 2018-2023 menggantikan Margiono ketua sebelumnya yang telah habis masa jabatannya selama dua periode.

Pemilihan tersebut dilakukan dalam Kongres XXIV PWI di Hotel Sunan Kota Solo, Jawa Tengah Sabtu, (29/9). Atal mengalahkan perolehan suara kandidat lainnya, Hendry Bangun, 38 berbanding 35 suara.

Atal Depari sebelumnya adalah Ketua Bidang Pembinaan Daerah di PWI Pusat. Sebelum ditetapkan sebagai calon, kedua nama itu harus bersaing dengan tiga nama lainnya di nominasi bakal calon ketua umum.

Kelima bakal calon ketum PWI itu adalah, Atal S. Depari dan Hendry Ch Bangun sendiri, lalu ada Sasongko Tedjo, Teguh Santosa, dan Ahmad Munir.

Dalam sambutannya Atal mengaku bersyukur terhadap hasil ini. Atal pun mengaku akan lebih banyak menyoroti tentang peningkatan kompetensi untuk wartawan. Menurutnya selama ini PWI sudah melaksanakan banyak program pendidikan, seperti Sekolah Jurnalistik Indonesia, dan Uji Kompetensi Wartawan (UKW).

“Meski demikian, dari data tersebut ada sebuah fakta bahwa banyak wartawan di bawah PWI belum tersentuh pendidikan yang standar. Saya pikir kita lebih banyak learning by doing,” kata dia.

Menurutnya, pihaknya setelah ini juga akan memperbaharui kurikulum pendidikan dan akan disesuaikan dengan era saat ini yang berbasis kepada online atau daring.

Baca juga : Integrasi Tarif Tol Diberlakukan Akhir September

“Program yang akan saya laksanakan pada tahun pertama adalah digitalisasi PWI, saya ingin ada PWI Apps dimana bisa menghubungkan para anggota PWI,” katanya.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo meminta seluruh anggota Persatuan Wartawan Idonesia (PWI) untuk berperan aktif dalam mengedukasi masyarakat dari berita hoax, di tengah kekacauan gangguan digital yang terjadi saat ini.

“Saat ini dengan hadirnya media sosial setiap orang jadi wartawan, bahkan ‘Jempol’ atau “Like” dapat menjadi Pemimpin Redaksi (Pemred). Alhasil produksi berita hoax bertambah masif. Hoax juga kerap disebarkan oleh media abal-abal yang tidak bisa dipertanggungjawabkan,” katanya, saat  membuka Kongres XXIV PWI di hotel Sunan, Solo, Jumat, (28/9).

Dalam kesempatan itu hadir juga Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Rudiantara, Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo serta puluhan  ketua cabang PWI dan ratusan pemimpin redaksi (Pemred) dari seluruh tanah air.

Jokowi menegaskan sumber daya wartawan anggota PWI yang memiliki jam terbang tinggi  tentu mampu mengedukasi masyarakat agar terhindar dari berita hoax. Sahabat saya wartawan dapat menyajikan berita yang berkualitas, dengan nara sumber informasi yang kredibel sehingga masyarakat pun akhirnya tidak percaya dengan berita hoax. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id