Press "Enter" to skip to content

Pertamina Targetkan Bangun 5 Unit Pertashop di Jawa

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – PT Pertamina (Persero) menargetkan pembangunan lima unit Pertashop hingga akhir 2018, rencananya pengelolaannya diserahkan kepada komunitas seperti pondok pesantren dan koperasi.

Plt Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati mengatakan Pertashop, yakni unit stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) modular dengan kapasitas tangki 5.000 liter.

Dia menambahkan kebijakan terkait pembangunan Pertashop ini merupakan inovasi untuk mempermudah masyarakat daerah membeli BBM, khususnya jenis pertalite. Khususnya untuk daerah yang dinilai belum layak untuk membangun SPBU.

“Bisa jadi SPBU kurang laik untuk dibangun di suatu daerah karena pasar dan volumenya belum memenuhi kriteria SPBU. Karena itu, kami buat konsep yang kecil ini, untuk mendekatkan diri ke masyarakat,” katanya, saat mendampingi Menteri BUMN meninjau pembangunan terminal baru Bandara Ahmad Yani, Semarang, Jumat.

Dia menjelaskan saat ini, Pertamina telah membangun tiga unit Pertashop di Sidoarjo, Jawa Timur; Garut, Jawa Barat; dan Pati, Jawa Tengah. Hingga akhir 2018, Pertamina menargetkan membangun lima unit Pertashop, yang pengelolaannya diserahkan kepada komunitas seperti pondok pesantren dan koperasi.

Menurut dia pada tahap awal, Pertashop menyediakan BBM jenis Pertalite yang menyasar pengguna sepeda motor.

“Sementara sekarang untuk pasar motor yang banyak menggunakan Pertalite. Kasihan kalau mereka harus jauh-jauh hanya untuk beli BBM,” tutur Nicke.

Pertashop akan menjual LPG dan produk oli kemasan Enduro dan Fastron yang juga dilengkapi dengan fasilitas penggantian oli kendaraa konsumen.

Dari segi harga, BBM yang dijual di Pertashop akan 10 persen lebih mahal dibandingkan yang dijual di SPBU.

“Karena sistemnya sub-SPBU jadi pasokannya mengambil dari SPBU terdekat. Ada margin transportasinya ya sekitar 10 persen lah,” kata Nicke.

Baca juga : Pertamina Siagakan 58 Kios BBM Kemasan di Jawa

Pertamina akan mengembangkan Pertashop melalui paket kerja sama dengan perbankan untuk segi pembiayaan, jika inovasi ini mendapat respons positif dari masyarakat.

Pertashop juga diharapkan bisa menumbuhkan perekonomian daerah karena akan dikelola langsung oleh masyarakat.

“Yang penting bagaimana kita bisa melayani masyarakat dengan lebih cepat dan mudah,” tutur Nicke seperti dikutip dari Antara. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id