Press "Enter" to skip to content

Korban Gempa di Palu Capai 420, Donggala dan Sigi Belum Terhitung

Mari berbagi

JoSS, PALU – Jumlah korban yang meninggal dunia akibat gempa bumi bermagnitudo 7,4 SR yang melanda Sulawesi Tengah Jumat (28/9) tercatat 420 jiwa di Kota Palu. Sementara itu hingga Sabtu (29/9) daerah komunikasi di Donggala dan Sigi masih terputus.

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Willem Rampangilei mengatakan kerusakan akibat gempa di Kabupaten Donggala dan Sigi cukup signifikan, namun belum ada laporan mengenai korban dan tingkat kerusakan karena sulitnya komunikasi.

“Itu baru yang di Kota Palu, belum yang di Kabupaten Donggala dan Sigi,” katanya di Posko Satuan Tugas Khusus Penanggulangan Bencana di halaman rumah jabatan Gubernur Sulawesi Tengah di Jalan Moh Yamin Palu, Sabtu malam.

Dia menuturkan Satuan Tugas Khusus Penangulangan Bencana saat ini fokus melakukan pencarian dan penyelamatan serta penanganan pengungsi di daerah-daerah terdampak bencana.

“Sampai malam ini, ditaksir 10.000 pengungsi yang tersebar di 50-an titik dalam Kota Palu. Mereka akan diberi bantuan tempat berlindung, makanan dan obat-obatan bagi yang sakit,” katanya.

Saat ini jenazah sebagian korban yang meninggal dunia masih ada di 4 rumah sakit yang ada di wilayah itu dan sebagian sudah dijemput oleh keluarganya.

Willem mengatakan jumlah korban jiwa masih bertambah karena banyak reruntuhan gedung seperti hotel-hotel besar, ruko, gudang, perumahan dan lainnya yang belum bisa tersentuh upaya pencarian.

Baca juga : Usai Diresmikan Alam Sutera Siap Bangun Kawasan GWK Cultural Park

“Kami kesulitan mengerahkan alat-alat berat untuk mencari korban di bawah reruntuhan gedung karena jalur jalan menuju Kota Palu banyak yang rusak, sehingga akses terputus,” ujarnya.

Ia juga mengatakan bahwa bahkan untuk menyediakan makanan siap saji dari Kota Palu ke tempat para pengungsi pun cukup sulit sehingga ribuan dus makanan harus didatangkan dari Surabaya menggunakan pesawat.

Mengenai perawatan korban yang sakit, ia menjelaskan, TNI telah mengerahkan bantuan medis serta tenaga medis-paramedis ke daerah terdampak bencana. Di samping itu, Kapal Rumah Sakit akan merapat ke Koa Palu dalam satu dua hari ke depan.

Kepala Badan Sar Nasional (Basarnas) Marsdya M Syaugi menyebut ada banyak korban di wilayah Sigi dan Donggala, namun hingga kini dia belum bisa mendapatkan laporan dari anggotanya dilapangan, karena sulitnya medan dan jaringan telekomunikasi yang rusak.

“Daerah yang banyak korban Palu, Donggala, Sigi,” ujar Syaugi.

Usai Palu dan Donggala diguncang gempa serta tsunami pada Jumat (28/9), gempa juga melanda Sigi hari ini. Setidaknya ada tiga kali gempa yang tercatat BMKG.

Pada pukul 04.24 WIB, Sigi diguncang gempa berkekuatan 5,5 SR. Kemudian gempa kembali melanda Sigi pada pukul 09.32 WIB dengan kekuatan 5,4 SR. Lalu pada pukul 17.30 WIB, gempa 5,1 SR mengguncang Sigi.

Gempa di Sigi diperkirakan menyebabkan kerusakan-kerusakan. Selain itu menurut Syaugi, ada cukup banyak korban di kabupaten tersebut akibat gempa. “Banyak juga (korban). Sigi, tim kita ke sana juga,” ucapnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id