Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Belanja Modal Pemkot Yogyakarta Rp373,5 Miliar Akan Digunakan Untuk Ini

belanja modal
Kantor Walikota Yogyakarta | Foto : instagram adeyaniee (ade yanie)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Pemerintah Kota Yogyakarta mengalokasikan belanja modal sebesar Rp373,5 miliar pada anggaran perubahan 2018. Alokasi dana tersebut di antaranya untuk penyertaan modal BPD DIY, PDAM dan membayar pokok hutang terkait sengketa Terminal Giwangan.

Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kota Yogyakarta Kadri Renggono mengatakan melalui anggaran perubahan 2018 pemerintah telah menaikkan anggaran penyertaan modal dengan nominal yang cukup signifikan yaitu Rp109 miliar dari sebelumnya yang hanya Rp1,09 miliar.

Dia menambahkan anggaran tersebut akan digunakan untuk menyuntikan modal ke Bank Pembangunan Daerah (BPD) Daerah Istimewa Yograkarta dan Perusahaan Daerah Air Minum Tirtamarta Yogyakarta.

Menurut dia, alokasi anggaran terbesar diberikan untuk PDAM Tirtamarta Yogyakarta sebesar Rp74,3 miliar sedangkan sisanya untuk BPD DIY dialokasikan anggaran sebesar Rp34,7 miliar.

Dia menjelaskan terkait kewajiban Pemerintah Kota Yogyakarta untuk melaksanakan keputusan Mahkamah Agung mengenai sengketa Terminal Giwangan, dia menjelaskan pemerintah juga telah menganggarkan melalui mata anggaran pembayaran pokok hutang sebesar Rp56 miliar.

“Anggaran belanja pada perubahan tersebut akan digunakan untuk penyertaan modal kepada BPD DIY dan PDAM Trirtamarta, penyuntikan modal ini guna meningkatkan kinerja BUMD. Selain itu juga ada anggaran untuk Terminal Giwangan,” katanya seperti dikutip dari Antara, Selasa (18/9).

Baca juga : Pemprov DIY Anggarkan Subsidi Pengelolaan Trans Jogja Rp112 Miliar

Selain menambahkan alokasi anggaran untuk penyertaan modal, Pemerintah Kota Yogyakarta juga mengalokasikan tambahan anggaran untuk belanja modal sebesar Rp110,3 miliar. Dengan penambahan pos belanja tersebut, maka total alokasi belanja modal di anggaran perubahan mencapai Rp373,5 miliar.

Kadri mengaku optimistis anggaran tersebut akan terserap dalam kurun waktu tiga bulan terakhir di tahun ini mengingat masing-masing telah disesuaikan dengan pos kebutuhannya.

“Meski tahun anggaran tinggal tiga bulan lagi, namun anggaran belanja modal ini dipastikan dapat terserap. Kami sudah menyeleksi kegiatan yang sekiranya bisa direalisasikan dalam kurun waktu tersebut,” ujarnya.

Kadri menambahkan adapun untuk total pendapatan daerah pada anggaran perubahan 2018 ditetapkan naik sebesar Rp74,6 miliar menjadi Rp1,69 triliun dan belanja daerah naik Rp103,9 miliar sehingga menjadi Rp1,79 triliun.

Dia berharap, pembahasan mengenai peraturan daerah terkait perubahan tersebut bisa segera diselesaikan pembahasannya dipihak yang membuat peraturan daerah sehingga pencairan anggaran segera bisa dilakukan.

Pemerintah Kota Yogyakarta, lanjut Kadri telah menyampaikan rancangan untuk dua peraturan daerah kepada DPRD Kota Yogyakarta sehingga tinggal menunggu pembahasan legislasinya. “Pembahasan untuk kedua raperda tersebut sudah masuk dalam Program Pembentukan Peraturan Daerah 2018, hanya saja panitia khususnya belum ditetapkan,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*