China Larang Produk Makanan Laut Asal Indonesia, Ini Alasannya

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BEIJING – Pemerintah China dikabarkan melarang produk makanan laut (seafood) olahan yang berasal dari eksportir Indonesia, PT Putri Indah. China mengklaim, jejak pathogen virus corona ditemukan pada kemasan produk seafood tersebut.

Larangan tersebut dilakukan setelah ditemukan virus corona pada salah satu produk seafood. Kantor Bea Cukai China mengatakan partikel virus corona ditemukan pada kemasan produk ikan layur beku.

Mengutip Strait Times, perusahaan yang berbasis di Sumatera Utara itu tidak memberikan komentar lebih lanjut terkait larangan yang dikeluarkan oleh otoritas China.

Negeri Tirai Bambu memperketat produk impor dan makanan beku di tengah merebaknya pandemi virus corona. Larangan kali ini bukan pertama kali terjadi, sejak Juni lalu China telah memberlakukan keputusan serupa setelah menemukan jejak patogen pada kemasan, wadah, hingga produk daging dan makanan laut.

Baca juga: Ilmuwan WHO Sebut Dunia Belum Normal Dari Pandemi Covid-19 Hingga 2022

Dilansir dari CNNIndonesia, pada  awal September bea cukai China melaporkan hanya enam dari lebih dari 500 ribu sampel yang dinyatakan positif corona. Pada Juli lalu, China melarang beberapa makanan, termasuk udang dari tiga perusahaan asal Ekuador.

Administrasi umum bea cukai China, Bi Kexin mengatakan sampel yang diambil dari kemasan udang Whiteleg yang diimpor di pelabuhan Dalian dan Xiamon terpapar virus. Kendati demikian, ia mengatakan jejak virus pada udang tidak menularkan produk impor lainnya dari ketiga perusahaan tersebut.

Pemerintah kota Shenzhen, China juga telah mengeluarkan larangan olahan ayam beku dari Brasil pada Agustus lalu. Pusat pengendalian penyakit lokal menguji sampel yang diambil dari permukaan sayap ayam beku sebagai bagian dari pemeriksaan rutin pada makanan, produk daging, dan hasil laut.

Larangan impor China justru menuai aksi sinisme dari BPOM AS yang mengatakan apa yang mereka lakukan tidak bisa dibuktikan. BPOM AS menagtakan tidak ada bukti corona ditularkan melalui makanan dan kemasannya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*