Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa Lakon Carangan di Ngesti Pandawa Favorit Penonton

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Kehadiran Ki Narto Sabdo di Ngesti Pandawa sangat memberi warna perkumpulan ini dari masa ke masa. Gaya Ki Narto yang dikenal sebagai pembaharu jagad pewayangan memberi nuansa berbeda di setiap pementasannya. Lakon-lakon carangan banyaknya ditampilkan di Ngesti sejak dulu dan sampai sekarang, bahkan menjadi favorit penontonnya.

Lakon carangan adalah cerita rekaan yang tidak berdasarkan pada pakem Mahabarada atau Ramayana yang penuh kebakuan (mainstream) serta patuh pada kaidah-kaidah cerita wayang. Memang lakon berbasis Mahabarata yang menceritakan peseteruan dua bersaudara Pandawa dan Kurawa dengan perang Baratayuda juga sering ditampilkan, tapi persentasenya tidak sesering lakon carangan.

Atas fenomena lakon carangan ini para tokoh wayang orang bersekapat bahwa carangan itu merupakan ciptaan sendiri, dibuat oleh para dalang pendahulu. Tapi bisa jadi carangan berkembang sejak wayang orang menjadi pergelaran wajib di keraton baik Surakarta atau Jogjakarta. Raja-raja di Jogjakarta bahkan menciptakan cerita carangan, dan bahkan terlibat langsung  dalam kegiatan pementasan. Maka sampai kini tidak diketahui siapa pencipta carangan secara orang per orang. Selanjutnya jalan cerita carangan berjalan dengan sendirinya dan dimainkan secara persis sejak cerita itu diciptakan.

Lakon baku adalah suatu lakon yang ceritanya langsung diambil dari Serat Pustaka Raja atau dari tradisi resmi. Sedangkan lakon carangan adalah suatu lakon yang direkayasa atau disadur yang lepas dari cerita pokok. Lakon-lakon yang terdapat dari serat Pedalangan Ringgit Purwa karya Mangkunagara VII Penerbit Balai Pustaka (1930-1936), terdiri dari lakon pokok, lakon sempalan dan lakon carangan. Namun perkembangan sekarang lakon-lakon itu menjadi lakon baku. Bahkan akhir-akhir ini muncul lakon baru seperti lakon banjaran yang diprakarsai oleh Ki Narto Sabdo th 1977. (DR Soetarno, 1995 : 30)

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Dalang Wayang Kulit dan Dalang Wayang Orang, Dua Dalang: Serupa Tapi Tak Sama

Ngesti Pandawa tampaknya tidak terhanyut oleh fenomena dimana masyarakat penonton pasti menyukai lakon carangan, karena lakon yang bersumber Mabarata dan Ramayana pun kerap ditampilkan misalnya untuk momen-momen  tertentu, seperti peringatan hari jadi Ngesti Pandawa ke 80 pernah ditampilkan lakon Ramayana dengan episode Sugriwa Subali. Atau permintaan dari pihak lain (yang minta dihelat) seperti instansi pemerintah dengan lakon Karno Tanding (Mahabarata).

Bisa dikatakan untuk mengangkat cerita baku Mahabarata dan Ramayana bagi sebuah perkumpulan wayang orang tampaknya perlu persiapan khusus, baik dari kuantitas latihan atau pengadaan pemain, itu untuk mencapai kualitas pertunjukan. Sedangkan lakon carangan hanya ditampilkan untuk memenuhi kuota jadwal pentas reguler setiap hari Sabtu malam.

Beberapa lakon Mahabarata bisa disebut misalnya Karno Tanding, Salya Gugur, Durjudana Gugur, atau Parikesit yang semuanya mengangkat perseteruan antara dua saudara Kurawa dan Pandawa dalam memperebutkan kerajaan Indraprasta. Sedangkan Ramayana misalnya Rama Sinta, Sugriwa Subali, atau Hanoman Obong. Beberapa lakon carangan bisa disebut seperti Gatutkaca Krama, Janaka Seribu, Werkudara Dadi Ratu atau Srikandi Ajar Manah dan masih ratusan lagi judul.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*