Dua Keluarga Mempelai Meninggal Karena Covid-19, Pesta Pernikahan di Semarang Berakhir Pilu

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Nekat menggelar resepsi di tengah pandemi covid-19, acara pernikahan di Semarang berakhir pilu karena penularan virus corona. Setelah ibu dan adik mempelai meninggal dunia, hini sang ayah kritis di rumah sakit, beberapa tamu dan keluarga juga dinyatakan positif covid-19.

Dinas Kesehatan Pemkot Semarang mengungkap masih ada dua anggota keluarga dari pengantin yang positif Corona hingga saat ini. “Tinggal dua orang yang positif,” ujar Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang, dr Abdul Hakam usai menghadiri acara di Jalan Pemuda, Semarang, Rabu (24/6).

Abdul menerangkan salah seorang anggota keluarga pengantin itu mulai mengeluh sakit pada Selasa (2/6) lalu. Kemudian dia menghadiri acara pernikahan yang digelar pada Kamis (11/6). Acara tersebut berlangsung di rumah pengantin di Kecamatan Gayamsari.

“(Anggota keluarga itu) Dibawa ke rumah sakit itu hari Kamis, Hari Sabtu meninggal,” terang Hakam.

Tak lama kemudian, kedua orang tua pengantin tersebut juga masuk ke rumah sakit. Hanya berselang sehari setelah kematian salah seorang anggota keluarga pengantin, sang ibu pengantin meninggal dunia, dan ayahnya masih dirawat.

Baca juga: Jateng dan Jatim Tertinggi Kasus Kematian Akibat Covid-19

Selanjutnya, anggota keluarga lainnya dari pengantin tersebut menjalani tes swab. Hasilnya, tiga orang di antaranya dinyatakan positif virus Corona. “Kita menemukan tiga lagi, satu di antaranya punya anak dua, positif semua. Dari 20 orang yang di-swab ketemu tiga orang itu,” imbuhnya.

Dari beberapa kali tes swab, masih ada dua orang yang positif virus Corona. Sementara yang lainnya sudah dinyatakan negatif. Hakam menyebut anggota keluarga tersebut terdeteksi sebagai orang tanpa gejala (OTG) Corona kecuali sang ayah yang masih dirawat di rumah sakit.

“OTG semuanya kecuali bapaknya yang masih di rumah sakit,” ujarnya, seperti dikutip dari Detik.com.

Diwawancara terpisah, Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi (Hendi) mengatakan klaster pernikahan tersebut dan klaster tenaga medis memang menjadi fokus penanganan Pemkot Semarang saat ini. Tim tes massal pun diprioritaskan ke klaster tersebut.

“Tes massalnya kita geser, tenaganya kita kirim ke tracking keluarga klaster kemarin kita upayakan selesai,” kata Hendi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*