Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Kepala Sekolah Bisa Cairkan Dana BOS Untuk Beli Pulsa dan Paket Data

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kepala sekolah di seluruh Indonesia boleh mencairkan dana Bantuan Operasi Sekolah (BOS) untuk pemenuhan kebutuhan penunjang pembelajaran dalam jaringan yang telah diterapkan oleh pemerintah. Dana tersebut bisa digunakan untuk membeli paket data, pulsa atau layanan pendidikan berbayar.

Hal itu diungkapkan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim dalam konferensi pers yang dilakukan secara online, belum lama ini.

Mendikbud menjelaskan selama masa pandemi Covid-19, dana BOS dapat digunakan untuk pembelian pulsa, paket data, layanan pendidikan daring berbayar bagi pendidik dan peserta didik dalam rangka pembelajaran dari rumah.

“Selain untuk membeli pulsa dan paket data, dana BOS juga dapat digunakan untuk pembelian cairan atau sabun pembersih tangan, pembasmi kuman, masker dan penunjang kebersihan lainnya,” katanya.

Selain pembelian untuk keperluan proses belajar dirumah, BOS juga dapat digunakan untuk pembayaran guru honorer. Jika sebelumnya, presentase honor paling banyak dibayarkan 50 persen, maka selama masa pandemi Covid-19 ketentuan itu tak berlaku.

Baca juga: Anies Baswedan: PSBB DKI Jakarta Akan Diperpanjang

Adapun dana BOS juga bisa digunakan untuk membayar guru honorer yang tercatat pada Dapodik per 31 Desember 2019 (bukan guru honorer baru), belum mendapat tunjangan profesi, dan memenuhi beban mengajar termasuk mengajar dari rumah.

“Selama masa krisis kita ingin memberikan kenyamanan bagi kepala sekolah dan unit pendidikan lainnya untuk menggunakan dana BOS. Bisa digunakan secara full fleksibilitas untuk kesejahteraan rakyat,” kata Nadiem

Kemendikbud juga melakukan sejumlah penyesuaian kebijakan penggunaan dana BOS reguler dalam masa pandemi virus corona, yakni untuk membayar honor guru bukan ASN dengan sejumlah kriteria.

“Sekarang dana BOS reguler dapat digunakan untuk membayar honor guru-guru bukan ASN dengan kriteria sudah tercatat di Data Pokok Pendidikan (dapodik) per 31 Desember 2019, belum mendapatkan tunjangan profesi, dan memenuhi beban mengajar termasuk mengajar dari rumah dalam masa kedaruratan kesehatan masyarakat Covid-19 yang ditetapkan pemerintah pusat,” kata Nadiem.

Adapun ketentuan penggunaan dana BOS yang juga berubah adalah ketentuan pembayaran maksimal lima puluh persen untuk honor guru sudah tidak berlaku.

Kepala Sekolah, dapat memberikan honor kepada para tenaga kependidikan bilama masih tersedia dana setelah digunakan untuk pembiayaan penyelenggaraan pendidikan di masa darurat Covid-19. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*