Jumlah Korban Corona di AS Mengejutkan Banyak Pihak, Awak Kapal Induk Terinfeksi Covid-19

Personil medis memindahkan seorang pasien yang sudah meninggal ke sebuah truk berpendingin yang melayani sebagai rumah jenazah di Brooklyn Hospital Center pada tanggal 9 April 2020 di New York City | Foto: siasat.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Jumlah korban yang meninggal akibat virus corona di Amerika Serikat (AS) mencapai jumlah yang sangat mengejutkan, karena sudah melampaui korban meninggal di China dan Italia. Kematian akibat corona di AS lampaui Italia dan China. Catatan terbaru melaporkan sedikitnya 20.577 orang di AS meninggal dunia karena Covid-19.

Dengan jumlah korban meninggal 20.577 orang, AS telah menjadi negara dengan jumlah kematian akibat virus corona paling banyak di dunia, yang sebelumnya ditempati oleh China. Menurut laporan worldometer per Minggu (12/4/2020) petang, jumlah korban meninggal di China tercatat 19.468 orang.

Yang mengejutkan lagi, dalam 24 jam terakhir ada 1.920 kematian akibat virus corona yang terjadi di AS. Menurut catatan Universitas Johns Hopkins pada Sabtu (11/4) pukul pukul 20.30 waktu setempat. Jumlah pasien terinfeksi SARS CoV-2 tercatat 532.879 kasus. Sebagai perbandingan, di Spanyol jumlah terinfeksi sebanyak 163.027 kasus.

Dari laporan yang tercantum di worldometer, sampai kini lima negara dengan jumlah orang terinfeksi virus corona adalah Amerika Serikat, Spanyol, Italia, Prancis, dan Jerman.

Menghadapi situasi seperti itu, Walikota New York, Bill de Blasio, Sabtu mengatakan karena pandemi Covid-19 sangat mengkhawatirkan, pihaknya memerintahkan menutup sekolah-sekolah di New York sampai akhir tahun ajaran 2020.

Dia berharap sekolah bisa dilanjutkan secara normal pada awal tahun ajaran baru di bulan September. “Tidak ada yang mudah soal keputusan ini,” kata Bill de Blasio.

Baca juga: 150 Anggota Kerajaan Arab Saudi Positif Covid-19, Raja Salman Diisolasi

Penghentian kegiatan belajar-mengajar di New York telah dilakukan sejak 16 Maret ketika virus menyebar dengan cepat. Penutupan ini mempengaruhi aktivitas belajar 1,1 juta siswa di New York, jumlah yang terbesar se-Amerika Serikat. Untuk mendukung pengajaran sistem daring, keluarga yang tak memiliki komputer dipinjami perangkat milik kota. Dikabarkan ada 175 ribu unit computer yang dipinjamkan ke warga.

Ancaman virus corona juga menyerang para personel Angkatan Bersenjata AS. Jumlah awak kapal induk Amerika Serikat, USS Theodore Roosevelt, yang dinyatakan positif terinfeksi virus corona sudah mencapai 550 orang, sudah lebih dari 10 persen dari total 4.800 orang. “Sekitar 92 persen awak telah melalui tes Covid-19. Hingga hari ini 550 dinyatakan positif dan 3.673 lainnya negatif,” ujar juru bicara kapal induk pada Sabtu (11/4) seperti dilansir AFP.

Angkatan Laut AS terpaksa mengkarantina 3.696 orang awak kapal di hotel dan barak yang berada di pangkalan AL AS di Guam, kawasan Pasifik. Kasus merebaknya pandemi virus corona di USS Theodore Roosevelt terungkap setelah kapten kapal, Kapten Brett Cozier, melapor ke atasannya. Namun, memo berisi permintaan tolong untuk segera dievakuasi justru bocor ke media massa.

Karena bocornya kasus tersebut, Brett Cozier lantas dicopot dari jabatannya sebagai kapten kapal tersebut oleh Pelaksana Tugas Sekretaris Angkatan Laut Kementerian Pertahanan AS, Thomas Modly. Pasca pencopotan dan dilakukan uji, Brett juga dinyatakan positif terinfeksi virus corona.

Drama kebocoran informasi ke awak media masih berlanjut. Sang pelaksana tugas Sekretaris Kementerian AL AS, Thomas Modly, akhirnya juga mengundurkan diri setelah rekaman suaranya yang mengumpat Brett terlalu naif atau bodoh, bocor ke awak media. (awo)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*