Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

30.514

31.186

3%

Kasus Baru

993

672

-32%

Update: 7 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Virus Corona Telah Menginfeksi 1,5 Juta Orang di Dunia, 88.444 Jiwa Meninggal Dunia

Foto: nytimes.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, AMERIKA SERIKAT – Data statistic John Hopkins University mencatat 1.514.866 orang di dunia terinfeksi virus corona, per Kamis (9/4). Jutaan pasien corona itu tersebar di 209 negara dan wilayah di dunia. Sementara itu, sebanyak 88.444 pasien di dunia dinyatakan meninggal akibat virus serupa SARS tersebut.

Kabar baiknya, sebanyak 330.266 pasien corona di dunia juga telah dinyatakan sembuh. Saat ini, Amerika Serikat masih menjadi negara dengan kasus corona tertinggi di dunia mencapai 431.838 pasien dengan 14.788 kematian.

Negara kedua dan ketiga dengan kasus corona tertinggi yakni Spanyol dan Italia yang masing-masing mencatat 148.220 dan 139.422 pasien.

Sementara itu, China yang merupakan negara sumber penyebaran pandemi Covid-19 pertama kali memiliki 81.802 kasus corona per hari ini dengan 3.333 kematian.

China melaporkan nol kematian baru akibat corona untuk pertama kali pada Selasa (7/4). Sementara itu, China juga melaporkan nihil kasus corona baru pada Rabu (8/4).

China juga telah mencabut penutupan perbatasan atau lockdown Kota Wuhan, Provinsi Hubei, yang diyakini tempat wabah corona muncul dan menyebar.

Pencabutan yang dilakukan pada tengah malam Selasa (7/8) itu mengakhiri isolasi Wuhan dari sebagian besar aktivitas sejak Januari.

Ribuan orang dilaporkan terlihat bergegas meninggalkan Wuhan setelah terjebak di kota itu selama dua bulan lebih. AFP melaporkan kerumunan orang memenuhi stasiun kereta untuk mengejar transportasi umum pertama yang keluar dari Wuhan.

Baca juga: Rekor Baru, Korban Meninggal Akibat Covid-19 di Amerika Serikat Tembus 1.736 Per Hari

Pemimpin Vatikan, Pauas Fransiskus mengatakan wabah covid-19 adalah cara alam bereaksi terhadap manusia yang mengabaikan kerusakan lingkungan.

“Kita tidak bereaksi terhadap bencana yang terjadi sebagian. Siapa sekarang yang berbicara tentang kebakaran hutan di Australia, atau siapa yang ingat tentang berita 18 bulan lalu ada kapal yang bisa dengan mudah melintasi Kutub Utara karena lapisan es yang mencair? Siapa sekarang yang bicara soal banjir?,” kata Paus Fransiskus dalam surel kepada jurnalis Inggris, Austen Ivereigh, seperti dilansir CNNIndonesia, Rabu (8/4).

“Saya tidak tahu apakah ini pembalasan alam, tetapi yang pasti ini adalah cara alam menanggapi,” lanjut Paus Fransiskus.

Paus Fransiskus yang mengalami infeksi paru-paru dilaporkan semakin membaik. Dia menyatakan kini semakin sering berdoa di kediamannya di Vatikan di masa yang tidak menentu seperti saat ini.

Selain itu, Paus Fransiskus selalu melakukan proses pengakuan dosa setiap Selasa dan meminta pengampunan atas keegoisannya.

Paus Fransiskus mengatakan dalam situasi seperti ini seharusnya orang-orang yang mampu harus membantu kaum miskin, terutama mereka yang tuna wisma. Dia berharap para tuna wisma dikarantina di hotel ketimbang di lokasi parkir kendaraan.

“Sebuah foto beberapa hari lalu menunjukkan sebuah lahan parkir di Las Vegas diubah menjadi penampungan tuna wisma. Dan hotel justru sepi. Mereka yang tuna wisma tidak bisa masuk ke hotel,” ujar Paus Fransiskus.

“Saat ini adalah kesempatan untuk membantu kaum miskin,” tambah Paus Fransiskus. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*