COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Satu Dari Empat Pemegang KIP-Kuliah Diterima PTN, Keluarga Terdampak Corona Bisa Dapat KIP-Kuliah

Ilustrasi | Foto: pelita.online
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Sedikitnya satu dari empat pemegang Kartu Indonesia Pintar-Kuliah (KIP-K) yang mendaftar masuk ke perguruan tinggi negeri (PTN) berhasil lolos masuk melalui SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri) 2020. Dari 95.346 siswa pemegang KIP-K, sebanyak 29.398 siswa atau sebesar 26,6 persen dinyatakan lolos seleksi.

Tahun ini, SNMPTN yang diikuti oleh 86 PTN di Indonesia, menerima 96.496 siswa untuk tahun akademik 2020/2021. Jika dilihat dari komparasi dengan jumlah calon mahasiswa yang diterima, porsi pemegang KIP-K mencapai 30,46% atau hampir sepertiga dari jumlah yang diterima.

“Pelamar dari KIP Kuliah berjumlah 95.346 pelamar KIP-K. Alhamdulilah antusias besar,” kata Ketua Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT), Mohammad Nasih, saat mengumumkan hasil SNMPTN 2020, Rabu (8/4/2020

Seperti diketahui, KIP-K adalah program pemerintah yang diberikan kepada siswa atau calon mahasiswa yang berasal dari keluarga kurang mampu pemegang KIS (Kartu Indonesia Sejahtera) dan diketahui sebagai pemegang KIP (Kartu Indonesia Pintar). Program yang semula disebut “Bidik Misi” untuk menjamin pemerataan akses pendidikan tinggi yang dicanangkan pemerintah, di tahun 2020 diubah menjadi KIP-Kuliah agar selaras dengan Program Merdeka Belajar.

Kepala Pusat Layanan Pembiayaan Pendidikan Kemendikbud, Abdul Kahar, dalam konferensi video, Rabu (8/4/2020) menyebutkan bahwa selain calon mahasiswa baru, KIP-Kuliah juga bisa diberikan kepada mahasiswa aktif yang orang tuanya kehilangan pekerjaan akibat terdampak pandemi virus corona (Covid-19).

Baca juga: Undip Terfavorit Ke-2 Di SNMPTN 2020

Dia menyebutkan, masa pendaftaran KIP Kuliah sebenarnya sudah dilakukan pada 2-31 Maret 2020. Namun, mereka yang orang tuanya baru saja kehilangan pekerjaan akibat terdampak corona bisa mendaftar.

“Bukan hanya yang baru lulus (SNMPTN 2020) tapi yang on going sampai semester 3 yang rentan ekonomi hingga putus sekolah kita beri kesempatan KIP-K,” kata Abdul Kahar.

Adapun proses verifikasinya dilakukan di masing-masing perguruan tinggi negeri (PTN). “Kami menyerahkan ke PTN jika bisa verifikasi keterangan mendukung soal KIP-K. Kami dari pusat layanan pembayaran pendidikan tidak ada masalah. Kita serahkan ke PTN apakah layak untuk verifikasinya,” jelas dia.

Untuk mahasiswa aktif yang ingin menjadi pemegang KIP-K, disebutkan ada beberapa kriteria yang harus terpenuhi. Kriteria yang dimaksud mahasiswa merupakan pemegang KIP Sekolah namun tidak mendapat beasiswa Bidik Misi. Mahasiswa juga harus berasal dari keluarga kurang mampu dengan dibuktikan melalui Kartu Keluarga Sejahtera (KSS).

Kalau kedua krioteria di atas tak bisa dipenuhi, bisa memakai kriteria bukti pendapatan keluarga. Jika hasil dari jumlah pendapatan dibagi anggota keluarga tidak lebih dari Rp 750 ribu, mahasiswa yang bersangkutan berak mendapat KIP-Kuliah. (awo)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*