fbpx

Jelang Pelantikan Jokowi, Begini Tiga Sikap Politik Prabowo

Mari berbagi

JoSS, BOGOR – Jelang pelantikan Jokowi dan Ma’ruf Amin pada 20 Oktober mendatang, Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto menyampaikan sikap politiknya di hadapan 4000-an kader Partai Gerindra yang hadir dalam Rapimnas dan Apel Kader di Hambalang, Bogor, Jawa Barat.

Juru Bicara Prabowo Subianto, Dahnil Anzar Simanjuntak menyebut ada tiga sikap politik utama yang disampaikan Prabowo kepada para kader Gerindra itu. “Jadi Pak Prabowo sampaikan tiga sikap politik sebagai sikap beliau,” kata Dahnil di Hambalang, Bogor, Jawa Barat, Rabu (16/10).

Sikap itu pertama, Prabowo telah menyampaikan konsep terkait dorongan besar ekonomi Indonesia dengan semangat ketahanan pangan, energi, pertahanan, dan keamanan yang kuat.

Kedua, kata Dahnil, Prabowo juga mempersilakan jika Jokowi ingin menggunakan konsep yang telah dia sampaikan itu baik bersama Geirndra dan Prabowo maupun tanpa Partai Gerindra. “Bila tidak pun kami tetap menjaga keutuhan NKRI,” kata Dahnil, seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Kemudian sikap yang ketiga yakni Prabowo memutuskan untuk tetap menjaga kerukunan kehidupan berbangsa dan bernegara dengan bersilaturahmi dan berkomunikasi untuk musyawarah mufakat bagi kepentingan bangsa.

Baca juga: Amankan Pelantikan, Polisi Tak Terbitkan STTP Untuk Aksi Unjuk Rasa

Melihat pernyataan ini, awak media pun kemudian menegaskan kepada Dahnil soal sikap pasti politik yang diambil oleh Prabowo ini apakah berkaitan dengan sikap yang akan ditunjukkan oleh Jokowi setelah dilantik menjadi Presiden dua periode 20 Oktober mendatang.

Dahnil pun menyebut, Prabowo mempersilakan Jokowi bersama pemerintahannya lima tahun mendatang untuk menggunakan konsep yang telah mereka tawarkan. Dan yang pasti kata dia, pihaknya siap membantu jika memang Jokowi meminta.

Sebelum rapimnas, Prabowo menggencarkan komunikasi politik dengan berbagai pihak. Mulai dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (11/10/2019), hingga Ketua Umum Partai Golongan Karya Airlangga Hartarto di kantor DPP, Jakarta, Selasa (15/10/2019).

Tidak diketahui secara pasti apakah pertemuan itu membahas jatah menteri atau koalisi. Meski demikian, soal masuk koalisi, Dahnil menolak istimah tersebut. Sebab kata dia istilah yang digunakan Prabowo bukan bergabung dengan koalisi, tapi bersedia bekerja saat negara memanggil.

“Karena pak Prabowo tadi ya patriotisme itu penting jadi untuk kepentingan bangsa dan negara pilihan-pilihan politik yang tadi dalam rangka kemajuan bangsa dan negara,” katanya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *