fbpx

Tak Bahas Koalisi, Ini Hasil Kesepakatan Pertemuan Prabowo dan Surya Paloh

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyatakan kunjungan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto ke kediamannya, Minggu (13/10) tidak membahas terkait koalisi maupun soal menteri. Namun pertemuan tersebut membahas persoalan kebangsaan.

Seperti diketahui, Prabowo datang bersama beberapa elite Gerindra, yaitu Sekjen Ahmad Muzani, Wakil Ketua Umum Edhy Prabowo, Sugiono, dan Sufmi Dasco Ahmad. Sementara Surya ditemani Sekjen Nasdem Johnny G Plate dan Ketua Dewan Pembina Siswono Yudo Husodo.

“Jadi, apakah membicarakan menteri, kabinet, mau jawaban jujur, sejujurnya saya katakan tidak ada. Sama sekali tidak ada,” ujar Surya usai pertemuan.

Surya mengatakan, lebih banyak bicara potensi kedekatan dengan Prabowo. Dia berkata, kalau dua tokoh ini disatukan akan memberikan program pembangunan.

“Potensi kekuatan Pak Prabowo dan saya, kalau disatukan bisa memberikan yang berarti untuk progres pembangunan kita, dengan political gagasan untuk membangun institusi politik ini lebih mantap lebih kuat yang bisa diterima seluruh masyarakat,” ujarnya.

Saat ini, Gerindra dirumorkan akan merapat ke koalisi Jokowi usai Prabowo kalah di Pilpres 2019. Prabowo sempat bertemu dengan Jokowi hingga Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri sebelumnya. Mengenai peluang masuk koalisi Jokowi, Prabowo menjawab akan mendukung selama semuanya mengedepankan kepentingan bangsa.

“Saya sudah katakan berkali-kali bahwa kita mengutamakan kepentingan nasional, apa saja yang bisa memperkuat, mendukung Indonesia, kepentingan Indonesia yang baik untuk rakyat, kita akan dukung,” kata Prabowo.

Baca juga: LIPI Sebut Revisi UU KPK Upaya Kartel Politik Pemburu Rente

Surya menegaskan juga tidak ada masalah jika akhirnya Gerindra bergabung dengan koalisi pendukung Presiden Joko Widodo. Sebelumnya, NasDem salah satu partai yang keras menolak. Surya mengatakan hal senada dengan Prabowo, bahwa jika bergabung Gerindra semangatnya untuk kepentingan nasional.

“Mana ada masalah buat saya? Ini masalahnya, artinya di dalam suatu semangat konstitusi dalam kepentingan nasional, kita yakin enggak Pak Prabowo bergabung dalam koalisi pemerintahan ini, kita memiliki keyakinan, apa yang jadi masalah?” ujar Surya, seperti dikutip dari Detik.com.

Dalam pertemuan tersebut, akhirnya disepakati tiga point penting yakni:

1. Kedua pemimpin partai politik sepakat untuk memperbaiki citra partai politik dengan meletakkan kepentingan nasional di atas kepentingan lain dan menjadikan persatuan nasional sebagai orientasi perjuangan serta menjaga keutuhan bangsa.

2. Kedua pemimpin partai politik sepakat untuk melakukan segala hal yang dianggap perlu untuk mencegah dan melawan segala tindakan radikalisme berdasar paham apa pun yang dapat merongrong ideologi Pancasila dan konsensus dasar kebangsaan.

3. Kedua pemimpin partai politik sepakat bahwa amandemen UUD 1945 sebaiknya bersifat menyeluruh yang menyangkut keutuhan tata kelola negara sehubungan dengan tantangan kekinian dan kehidupan berbangsa yang lebih baik. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *