Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

64.958

66.226

2%

Kasus Baru

1.209

1.268

5%

Update: 7 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Amankan Pelantikan, Polisi Tak Terbitkan STTP Untuk Aksi Unjuk Rasa

Kolase, ilustrasi pengamanan - foto figura presiden-wakil presiden terpilih Joko Widodo-Ma'ruf Amin | Foto: tribratanews.polri.go.id/sinarharapan.co/antara
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Polda Metro Jaya menegaskan tidak akan menerbitkan Surat Tanda Terima Pemberitahuan (STTP) untuk aksi unjuk rasa atau demo jelang pelantikan presiden-wakil presiden terpilih Joko Widodo-Ma’ruf Amin pada 20 Oktober 2019.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono menyebut bahwa hal itu merupakan bagian dari diskresi kepolisian.

“Dari Polda Metro Jaya, Bapak Kapolda sudah menyampaikan, kita ada diskresi kepolisian yang disampaikan bahwa tidak akan menerbitkan STTP antara tanggal 15 sampai dengan 20 [Oktober],” kata Argo di Polda Metro Jaya, Selasa (15/10).

Dijelaskan Argo, tujuan tidak diterbitkannya STTP itu adalah guna menciptakan suasana aman dan kondusif jelang pelantikan. Selain itu, kata dia, untuk mengantisipasi aksi unjuk rasa yang berakhir rusuh seperti yang terjadi pada 24, 25, dan 30 September.

“Kita berharap tidak ada unjuk rasa sehingga kita bsa melaksanakan kegiatan (pelantikan) dengan baik dan lancar. Tentunya ini semua untuk kebaikan dan kelancaran kegiatan tersebut,” tutur Argo.

Polisi pun sudah mengantisipasi demo besar sejak Senin (14/10) dengan melakukan penutupan jalan di depan gedung DPR-MPR, tempat pelantikan Presiden-Wapres terpilih.

Sementara itu, Pimpinan Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) menyatakan aparat keamanan telah menyiapkan antisipasi dan penanganan aksi demonstrasi yang dilakukan oleh mahasiswa serta kelompok masyarakat jelang pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih periode 2019-2024.

Baca juga: KPU: Pelantikan Presiden Tetap 20 Oktober

Ketua MPR Bambang Soesatyo mengatakan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, Kapolri Jenderal Tito Karnavian, dan Kepala BIN Budi Gunawan telah memaparkan langkah-langkah yang akan ditempuh agar acara pelantikan Jokowi-Ma’ruf pada 20 Oktober mendatang dapat berjalan dengan khidmat dalam rapat koordinasi yang berlangsung pada Selasa (15/10).

Dia berharap acara pelantikan Jokowi-Ma’ruf dapat berjalan dengan tertib, lancar, dan aman. “Saya kira itu (demonstrasi mahasiswa) sudah diantisipasi dan ditangani oleh aparat keamanan, mudah-mudahan bisa berjalan tertib, lancar, dan aman,” katanya, seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Politikus Partai Golkar itu meminta seluruh elemen masyarakat dan mahasiswa merapatkan barisan agar acara pelantikan presiden berjalan lancar dan bisa memberikan pesan positif kepada dunia internasional.

“Mohon doa seluruh masyarakat dan adik-adik mahasiswa, mari kita rapatkan barisan untuk kesejahteraan bangsa Indonesia,” ucapnya.

Bamsoet mengatakan sebanyak dua kepala negara serta empat kepala pemerintahan akan hadir di acara pelantikan Jokowi-Ma’ruf.

Selain itu, lanjutnya, acara pelantikan Jokowi-Ma’ruf juga akan dihadiri oleh sembilan utusan khusus dan lebih dari 157 duta besar negara sahabat.

“Alhamdulillah dari penjelasan Panglima, Kapolri, dan Kepala BIN bahwa situasi keamanan kondusif dan masih bisa diatasi dan diantisipasi dengan segala kemungkinan,” ucap Bamsoet. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*