COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Insentif Perusahaan Otobus Penting Untuk Gairahkan Angkutan Umum

Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pengamat Transportasi Djoko Setijowarno mengatakan tingginya pembangunan infrastruktur jalan tol harus diimbangi dengan pemberian insentif kepada perusahaan otobus (PO) guna menggairahkan bisnis angkutan umum.

Dia menilai, pemerintah perlu memberikan insentif untuk angkutan umum di daerah guna membuat minat masyarakat menggunakan angkutan umum bus mengalami peningkatan seiring rencana pembangunan tol Solo-Yogyakarta.

Akademisi Universitas Katolik Soegijapranata ini mengungkapkan angkutan umum bus antarkota antarprovinsi (AKAP) dari Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta sudah mulai bergairah dengan terbangunnya tol Trans-Jawa, yang kemudian dilanjuutkan dengan pengoperasian bus Trans Jawa.

“Yang diperlukan untuk meningkatkan jumlah PO yang mau membuka jalur di jalan tol, seperti ruas Solo-Yogyakarta nantinya, adalah insentif buat angkutan umum di daerah,” katanya, Kamis (13/6) seperti dikutip dari Bisnis.com.

Dia menjelaskan, insentif yang dapat diberikan pemerintah untuk mengembangkan angkutan umum daerah dapat berupa insentif operasional sehingga masyarakat berminat untuk menggunakan angkutan umum.

Baca juga: Pengamat: Proyek LRT Semarang Jangan Jadi Angin Surga

Saat ini, tambahnya belum ada insentif yang diberikan pemerintah untuk angkutan umum daerah. Insentif untuk angkutan umum daerah, paparnya baru akan ada pada 2020 untuk wilayah Solo dan sekitarnya.

Meskipun tol Solo-Yogyakarta dapat membuat penggunaan angkutan umum bergairah kembali, dia menambahkan, sebenarnya pembangunan jalan tol tersebut akan lebih memanjakan para pengguna kendaraan pribadi.

Pembangunan jalan tol Solo-Yogyakarta, dia menilai dapat menimbulkan pro dan kontra di beberapa bagian mengingat akan melalui lahan produktif.

Seperti diketahui, pemerintah berencana membuat proyek jalan tol Solo – Yogyakarta menjadi dua paket jalan sembari menyelesaikan trase yang masih dalam proses.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, mengungkapkan, pihaknya akan memulai proyek pembangunan jalan tol Solo – Yogyakarta yang berada di Jawa Tengah terlebih dahulu sambil menyelesaikan desain trase yang di wilayah Yogyakarta.

Lelang pengerjaan proyek jalan tol Solo-Yogyakarta yang berada di bagian Jawa Tengah, ujarnya akan dilakukan dalam waktu dekat.

“Solo-Yogyakarta kita bikin dua, kelihatannya dua paket ya. Yang kita mulai dulu yang di Jawa Tengah sambil kita memfinalkan desain trase yang di Yogyakarta,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*