fbpx Press "Enter" to skip to content

Atraksi Semarang Bridge Fountain 4 Hari Selama Lebaran, Catat Waktunya

Senin, 3 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Untuk menyambut pemudik dan merayakan Hari Raya Idul Fitri 1440 H, pemeritah Kota Semarang melalui Dinas Pekerjaan Umum akan menambah waktu atraksi Semarang Bridge Fountain menjadi lebih lama.

Atraksi air mancur menari yang biasanya hanya dapat dinikmati oleh masyarakat pada akhir pekan, kali ini akan ditambah waktu tayang dengan dinyalakan 4 hari selama Idul Fitri.

Atraksi ini akan dimulai pada 5-8 Juni dan akan dinyalakan dalam 2 sesi. Sesi pertama pada pukul 19.00-19.30 WIB dan sesi kedua pada pukul 21.00-21.30 WIB.

Wali kota Semarang, Hendrar Prihadi mengajak seluruh masyarakat, khususnya pemudik yang datang dari luar Kota Semarang untuk menyempatkan waktu menonton atraksi Semarang Bridge Fountain.

“Ini kan momennya Idul Fitri, momen membahagiakan. Maka dari itu, ajak seluruh keluarga, sanak famili yang datang ke Kota Semarang untuk menyaksikan atraksi Semarang Bridge Fountain,” ajak Hendi dalam keterangan tertulis, Minggu (2/6).

Air mancur menari yang dilengkapi dengan penataan cahaya dan musik di kanan, kiri dan tengah Jembatan Madukoro (Banjir Kanal Barat) tersebut diharapkan akan menghibur pemudik yang merayakan Idul Fitri di Kota Semarang. Atraksi ini pun sekaligus menjadi sarana untuk silaturahmi dan berwisata bersama keluarga.

Menurut Hendi penambahan waktu atraksi ini adalah semata-mata untuk memberi hiburan kepada pemudik dan seluruh warga masyarakat agar perayaan Idul Fitri menjadi semakin berkesan.

Bicara tentang Wisata Kota Semarang tidak ada habisnya. Objek wisata baru juga hadir di kawasan Kota Lama, yaitu Taman Lampion. Taman ini menyajikan beraneka macam lampion dan lampu LED yang siap memanjakan mata siapapun yang melihatnya.

Public Relation Taman Lampion Kota Lama, Anita Diah memaparkan pembukaan wisata ini dalam rangka ikut mendukung upaya Pemkot Semarang untuk menjadikan Semarang jadi kota pariwisata.

Baca juga: SPAM Semarang Barat Habiskan Biaya Rp 1,15 Triliun

“Kita ikut andil di dalamnya. Kita bisa buka pun per hari ini karena kita dapat dukungan dari Wali kota, dengan memberikan izin,” tutur Anita belum lama ini.

Pengunjung dapat menikmati berbagai wahana yang ditawarkan oleh Taman Lampion Kota Lama.
Terdapat ratusan lampion-lampion dan kreasi lampu LED, dari mulai bentuk hewan, bunga, hingga lampion raksasa berbentuk gedung Lawang Sewu Semarang yang cocok untuk diabadikan dalam bentuk foto maupun video.

“Ada banyak spot foto seperti lampion bola gantung, lampion bunga, kuda, lawang sewu, pohon purba, kalau led-nya ada ribuan,” tuturnya.

Tak hanya itu, di dalam juga terdapat wahana permainan seperti komedi putar, bombom car, bola air, safari train, rumah balon dan banyak lagi yang patut pengunjung coba.

Pengunjung tak perlu khawatir jika merasa lapar setelah menikmati berbagai wahana, karena disediakan berbagai macam makanan dan minuman di stand food.

“Ada 20 foodcourt yang sudah ditempati. Jika pengunjung ingin nikmati kuliner kota semarang, minuman tradisional hingga kekinian juga ada,” paparnya.

Pengunjung yang ingin masuk cukup membayar Rp15 ribu untuk hari biasa (Senin-Kamis) dan untuk akhir pekan (Jumat-Minggu) dikenakan tarif Rp20 ribu. Sedangkan jam operasional taman lampion di hari biasa mulai pukul 17.00-22.00 WIB. Adapun untuk akhir pekan, mulai pukul 17.00-23.00 WIB. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id