Press "Enter" to skip to content

Pemerintah Optimalkan Produksi Rajungan di Jateng Bagian Utara

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Balai Karantina Ikan Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (BKIPM) Kota Semarang dan Asosiasi Pengelola Rajungan memacu nelayan meningkatkan produksi rajungan dengan budidaya hasil perikanan tersebut.

Kepala BKIPM Semarang Raden Gatot Perdana mengatakan Jawa Tengah (Jateng) merupakan salah satu pengekspor rajungan terbesar di Indonesia. Realisasi ekspor rajungan dari daerah itu mencapai 234 ton per Agustus 2018 atau 37,4% dari total produk perikanan Jateng.

Kepala BKIPM Semarang Raden Gatot Perdana menuturkan saat ini, rajungan memang menjadi primadona ekspor. Sebab, dari seluruh komoditas hasil perikanan di Jateng rajungan menempati urutan pertama.

“Rajungan memang menjadi andalan Jateng dalam ekspor hasil perikanan. Ini dibuktikan dengan banyaknya permintaan rajungan dari luar negeri, khususnya dari AS dan beberapa negara Asia,” ujarnya, seperti dikutip dari Kabar24, Rabu (3/10).

Gatot menjelaskan daerah tujuan ekspor terutama Amerika Serikat dan sejumlah negara di Asia. Kualitas ekspor terbaik terutama didatangkan dari daerah Jateng bagian utara, selain itu juga dari sejumlah daerah lain seperti Jawa Timur, Jawa Barat dan Sulawesi.

Menurut dia saat ini, rajungan memang menjadi primadona ekspor. Sebab, dari seluruh komoditas hasil perikanan di Jateng rajungan menempati urutan pertama.

“Semua rajungan yang diekspor harus mempunyai berat yang ideal yaitu di atas 60 gram, sebelum dilakukan ekspor ke luar negeri. Ini untuk menjaga kualitas rajungan yang dihasilkan,” terang Gatot.

Sementara itu, Sekretaris Asosiasi Pengelolaan Ranjungan Indonesia (APRI) Bambang Arif Nugraha menyatakan Jateng berada di peringkat ketiga untuk penyumbang rajungan setelah Jawa Timur (Jatim) dan Jawa Barat (Jabar).

Baca juga : Batik Masih Menjadi Produk Ekspor Andalan Dari Solo

Saat ini, ada 90.000 orang nelayan rajungan dan 20% di antaranya berasal dari Jateng. Jumlah ini cukup banyak mengingat Jateng masuk dalam zona kuning untuk penangkapan rajungan.

“Penyumbang rajungan terbesar masih dari Jatim. Untuk itu, kami sedang memacu ekspor rajungan di Jateng agar terus alami peningkatan, seiring dengan banyaknya nelayan rajungan,” ucapnya.

Pihaknya mendorong para nelayan melakukan budi daya rajungan. Pasalnya, di Jawa Tengah khususnya bagian utara merupakan habitat bagi rajungan.

Arif menuturkan, kami sedang melakukan proyek percontohan budi daya rajungan di Kabupaten Jepara. Diharapkan, dengan budi daya rajungan nelayan bisa beralih menjadi pembudidaya rajungan yang terampil.

“Pembudidaya rajungan di Jepara memang baru 61 orang. Diharapkan lebih banyak lagi nelayan yang berubah profesi menjadi pembudidaya rajungan,” ujarnya.

Kendati demikian, budidaya rajungan di Jateng memiliki beberapa kendala seperti kanibalisme. Pasalnya, rajungan memiliki sifat kanibal sehingga sering memakan temannya sendiri.

Menurutnya, salah satu kendala terbesar adalah masalah pakan. Sebab, pakan rajungan ini sangat renik beda dengan udang, sehingga sampai sekarang belum ada pabrik yang membuatnya.

“Belum ada satu perusahaanpun di Indonesia yang membuat pakan khusus untuk rajungan,” ujarnya.

Di sisi lain lanjut dia, untuk proses pengembangbiakan rajungan cukup mudah asalkan dekat dengan pohon bakau. Sebab, di bawah pohon bakau biasanya rajungan tumbuh dan berkembang biak. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id