Press "Enter" to skip to content

Operasional Bandara Palu Telah Pulih, Ini Daftar Pesawatnya

Mari berbagi

JoSS, PALU – Setelah 12 hari gempa bermagnitudo 7,4 SR dan tsunami memporak porandakan Palu dan Donggala Sulawesi Tengah pada 28 September 2019, operasional Bandara Mutiara SIS Al Jufri, yang sempat di tutup beberapa waktu lalu kini telah pulih.

Hal itu tercermin dari lalu lintas penerbangan yang sudah mencapai 14 penerbangan per hari.

Kepala Bandara Mutiara SIS Al-Jufri, Benyamin Noach Apetuley, mengatakan bandara Palu saat ini sudah bisa melayani 12-14 penerbangan per hari.

Dia menambahkan, aktivitas itu meningkat signifikan dibanding pekan lalu yang masih fokus melayani pesawat untuk pengiriman bantuan logistik bagi korban gempa.

Tercatat enam maskapai yang beroperasi melayani penumpang antara lain, Lion Air, Batik Air, Wings Air, Sriwijaya Air dan Garuda Indonesia. Tujuan penerbangan dan asal kedatangan meliputi Surabaya, Jakarta, Manado, Yogyakarta, Toli-Toli, Ampana, Morowali.

Dikutip dari Antara, layanan penerbangan bandara sudah berangsur normal. Namun layanan di terminal masih belum pulih karena sejumlah bagian rusak akibat gempa.

Kasubdit Penyelenggaraan Layanan dan Pengusahaan Bandar Udara Direktorat Bandar Udara Kemenhub Cecep Kurniwan mengatakan dari sisi pelayanan Bandara Mutiara sudah kembali pulih.

Meskipun bandara Mutiara Palu sudah bisa diterbangi pesawat jet komersial jenis boeing, namun kapasitas untuk melayani penerbangan komersial masih dibatasi. Hal itu karena lintasan juga difungsikan untuk pendaratan pesawat-pesawat pengiriman bantuan logistik bagi korban gempa.

Baca juga: Kewalahan, Facebook Bakal Tambah Karyawan Untuk Urusi Ujaran Kebencian

Pengaturan lalu lintas pesawat atau air traffic control (ATC) sementara menggunakan sistem ATC bergerak, menggantikan menara yang rusak akibat gempa.

“Secara keseluruhan, layanan penerbangan semakin normal. Tinggal memperbaiki layanan di ruangan terminal,” ujar Cecep seperti dikutip Antara, Selasa (9/10).

Sementara itu, Menteri Keuangan Srimulyani Indrawati memastikan segera menindaklanjuti anggaran dana tambahan senilai Rp500 miliar yang diajukan Badan Nasional Penanganan Bencana (BNPB) untuk bancana alam di Sulawesi Tengah (Sulteng).

Sebelumnya, Sri Mulyani telah mencairkan dana senilai Rp560 miliar sesuai dengan nilai yang diajukan BNPB untuk korban gempa bumi dan tsunami di Kabupaten Donggala dan Kota Palu.

Pencairan dana itu dilakukan pada Senin (1/10) pekan lalu, dengan mengambil alokasi dana tersebut dari pos belanja lain-lain, khususnya dana tanggap darurat (on call).

“Pokoknya kami akan terus mengakselerasi kalau memang itu permintaan yang disebut dana on call diperlukan. Dana on call itu penting bagi mereka untuk operasi, sifatnya darurat,” ujar Ani, sapaan akrabnya, di sela pertemuan tahunan Dana Moneter Internasional-Bank Dunia (IMF-World Bank) baru-baru ini. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id