Press "Enter" to skip to content

Korban Gempa Palu 832 Jiwa BNPB Siapkan Dana Rp560 Miliar

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA¬† ‚Äď Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah menyiapkan dana sebesar Rp560 miliar untuk¬†penanganan darurat dampak gempa bumi dan tsunami di Sulawesi Tengah yang diterjang bencana alam itu pada Jumat, (28/9).

Sementara itu korban meninggal dunia di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah (Sulteng), akibat gempa serta tsunami mencapai 832 orang.

Kepala Pusat Data dan Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho menyebut jumlah itu terdiri dari 821 orang di Palu dan 11 orang di Donggala.

Dia menambahkan, meskipun jalur komunikasi masih terputus di Donggala, tetapi ada laporan yang didapat sehingga diketahui informasi mengenai korban meninggal dunia di Donggala itu.

“Korban meninggal dunia dalam bencana alam di Palu dan Donggala sebanyak 832 orang, korban meninggal disebabkan tertimpa bangunan dan terjangan tsunami,” katanya saat konferensi pers di kantornya, Jalan Pramuka, Jakarta Timur, Minggu (30/9).

Dia mengatakan para korban meninggal dunia itu segera dimakamkan secara layak. Sutopo mengaku informasi paling teranyar sejauh ini didapat dari Palu, sedangkan 3 wilayah lain yang terdampak yaitu Donggala, Sigi, dan Parigi, terkendala jalur komunikasi yang putus.

“Yang bisa kita akses komunikasi hanya di Kota Palu, (sedangkan) untuk Donggala, Sigi, dan Parigi belum ada laporan tertulis (mengenai kondisi serta jumlah korban jiwa atau luka),’ sebut Sutopo.

Baca juga : Pasar Pengging Boyolali Percontohan Pasar Bersih

Terkait dana penanganan korban gempa tersebut, Sutopo menjelaskan BNPB telah menyiapkan dana sebesar Rp560 miliar. Dana tersebut bisa disalurkan kepada pemerintah daerah untuk penanganan bencana di kawasan tersebut.

“BNPB masih ada 560 miliar rupiah dana untuk penanganan darurat,” katanya,

Sutopo mengatakan dana tersebut berasal dari dana siap pakai BNPB. “Dana itu siap digunakan untuk memberikan bantuan penanganan darurat di Sulawesi Tengah,” kata dia.

Sebelumnya, gempa berkekuatan 7,4 SR mengguncang Kota Palu dan Kabupaten Donggala, Sulawesi Tengah, Jumat, 28 September 2018. Gempa juga menyebabkan gelombang tsunami di Pantai Palu dengan ketinggian 0,5 sampai 1,5 meter, Pantai Donggala kurang dari 50 sentimeter, dan Pantai Mamuju dengan ketinggian 6 sentimeter.

Sutopo mengatakan gempa itu berdampak ke empat daerah yakni, Kota Palu, Kabupaten Donggala, Kabupaten Sigi dan Kabupaten Parigi Moutong. Gempa menyebabkan 832 orang tewas, 540 orang luka-luka dan 16.732 orang mengungsi.

Sutopo mengatakan pendanaan menjadi salah satu kendala dalam menangani bencana di Palu. Apalagi mengingat gempa Lombok yang terjadi beberapa waktu lalu membutuhkan dana triliunan rupiah.

Namun, menurut Sutopo, bila terjadi kekurangan dana, BNPB akan mengajukan tambahan dana ke Kementerian Keuangan. “Kalau ada kekurangan pasti BNPB mengajukan kepada Kemenkeu,” kata dia. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id