fbpx Press "Enter" to skip to content

Dolar Naik, Berkah Bagi Perajin ‘Bebek Bambu’ di Klaten

Mari berbagi

JoSS, KLATEN – Perajin ‘bebek’ dengan bahan baku bambu di Klaten menuai berkah di tengah naiknya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. Pasalnya, permintaan ekspor produk kerajinan itu kini naik sekitar 50%.

Seorang perajin ‘bebek bambu’ dari Desa Jambu Kulon, Kecamatan Ceper, Klaten Eni Purwanti mengatakan permintaan ekspor produk kerajinan ‘bebek’ dengan bahan baku bambu ini terus meningkat dibanding bulan sebelumnya.

Dia menambahkan jumlah permintaan produk kerajinan yang diekspor ke Belgia, Jerman dan Inggris tersebut pada bulan ini mencapai 1.300 buah, atau naik sekitar 50% dibandingkan dengan rata-rata bulan sebelumnya yang hanya sekitar 650-700 buah.

“Kami melayani oder dari sejumlah supplier untuk diekspor ke luar negeri seperti Belgia, Jerman, dan Inggris pada bulan ini, mencapai 1.300 buah atau meningkat sekitar 50 persen dibanding bulan sebelumnya,” katanya, seperti dikutip dari Antara,  baru-baru ini.

Menurut Eni Purwanti, produk kerajinan bebek dari bambu memang memiliki karakteristik tersendiri sehingga mampu menembus pasar mancanegara melalui supplier yang ada di Solo, Jepara, Semarang, Jateng, Yogyakarta, dan Bali.

“Saya hanya menyediakan produknya, sedangkan ekspor barang dilakukan para suppleir di beberapa daerah termasuk asal Bali,” kata Eni.

Menurut Eni, pihaknya dengan menggunakan sebanyak lima tenaga kerja harus berkerja ekstra agar mampu memenuhi permintaan pasar. Bahkan, pihaknya juga melibatkan perajin lain untuk mendukung produksinya.

Baca juga: Banggar DPRD Solo Setujui Alokasi Rp30 Miliar Untuk Revitalisasi Pasar Klewer

“Kemampuan produksi rata-rata sekitar 1.000 buah per bulan hingga finishing atau siap dikirim,” kata Eni.

Menyinggung soal bahan baku untuk memproduksi kerajinan bebek, kata Eni untuk sementara ada kendala masalah bahan baku yang sulit dicari sebulan terakhir ini. Hal ini, karena banyak petani yang sedang menggarap lahannya sehingga mereka belum bisa mencarikan bambu.

“Bahan bambu agak sulit, saya harus mencari hingga ke Gunung Kidul Yogyakarta dan Bojonegoro Jatim,” katanya.

Harga kerajinan bebek untuk kualitas ekspor cukup bervariasi dan tergantung kualitas dan besar kecil ukuran barang. Harga masih stabil antara Rp8.000 per buah higga Rp250.000 per buah.

“Permintaan kerajinan bebek ini, diperkirakan akan terus meningkat hingga Desember mendatang,” kata Eni yang mengaku menekuni kerajinan bebek sudah sejak 2012.

Menurut dia perajin bebek di Desa Jambu Kulon Klaten beberapa tahun yang lalu memang banyak, sehingga daerah ini, termasuk daerah sentral kerajinan. Namun, jumlah perajin hingga sekarang mengalami penyusutan dan hanya beberapa orang masih bertahan.

“Kami memproduksi kerajinan bebek terus melakukan inovatif dan melihat perkembangan yang sedang ngetren untuk melayani permintaan pasar,” kata Eni. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id